Mengaku Tak Operasi, Ini Perubahan Bentuk Hidung Kim Kardashian

on 13 Disember 2013

Kim Kardashian pernah mengaku dirinya tak pernah dioperasi plastik untuk tampil sempurna, ia hanya menggunakan Botox. Namun baru-baru ini terlihat foto menyamping dirinya yang sangat berbeda dengan foto dirinya di tahun 2006. 

Ibu dari North West tersebut bahkan mengatakan di wawancara ABC News tahun 2010 bahwa dirinya 100% bebas operasi. "Aku tidak menentang operasi plastik, aku pernah mencoba Botox sebelumnya. Tapi itu cuma satu hal yang pernah kulakukan," ujarnya. Ia merasa sudah sempurna dan tidak perlu ada yang dikoreksi di meja operasi.

Namun hal tersebut menjadi ambigu ketika ia tertangkap kamera saat berbicara dengan sang tunangan, Kanye West. Hidungnya terlihat mengalami perubahan yang cukup drastis bila diperhatikan secara mendetail, seperti dilansir oleh Mail Online.

Menghadiri acara sarapan bersama The Hollywood Reporter's Women in Entertainment, Rabu (11/12/2013), wanita 33 tahun tersebut menampilkan sisi wajah menyamping yang cantik. Hal tersebut kemudian mengingatkan kita akan fitur wajah yang sama di tahun 2006 lampau ketika ia berfoto bersama Paris Hilton.

Sama halnya dengan sang ibu, Kris Jenner yang anti operasi, ia terlihat sangat berbeda dengan foto yang diambil tahun 2006 dan tahun ini. Antara Kim dan Kris, keduanya kini memiliki cuping hidung yang lebih kecil yang membuat lubang hidung terlihat lebih sempit dan naik ke atas.

Cinta Itu Buta, Wanita 27 Tahun Ini Menikahi Datuk

Umumnya, seorang wanita akan mencari pasangan hidup yang seusianya, atau yang umurnya lebih tua sedikit dari mereka. Namun berbeda dengan Zhang Feng. Wanita 27 tahun itu lebih memilih untuk menikahi seorang datuk. Cinta itu memang buta!

Wanita asal Nantianping, provinsi Hunan, China, itu jatuh cinta kepada Wen Changlin yang usianya sudah 72 tahun. Sebenarnya, Zhang mulai jatuh cinta dengan Wen sejak ia masih berumur 23 tahun. 

Empat tahun kemudian, akhirnya Zhang dan Wen menikah. Mereka pun kini hidup bahagia dan telah dikaruniai seorang anak laki-laki yang diberinama Tian. 

Banyak orang yang mengira bahwa Wen adalah datuk Zhang. Meskipun demikian, pandangan orang-orang tersebut tidak menggoyahkan hubungan cinta mereka. 

"Saya memang terlihat seperti datuknya. Namun saya sudah terbiasa dengan pandangan itu. Yang terpenting adalah cinta kami dan kenyataan bahwa saya boleh memberinya seorang anak. Dia sangat bahagia dengan hubungan kami berdua," ungkap Wen Changlin, seperti dikutip dari Oddity Central. 

Cerita cinta antara Zhang dan Wen itu berawal pada tahun 2001 lalu. Saat itu, ayah Zhang sedang menderita penyakit keras. Sementara Wen yang berprofesi sebagai pakar pengobatan tradisional, turut bantu mengobati ayah Zhang. 

Wen pun rela menginap di rumah Zhang demi merawat ayahnya hingga tahun 2006, saat ayah Zhang akhirnya meninggal dunia. Setelah itu, Zhang mulai merasa sangat nyaman dengan Wen. Ia bahkan mempercayai Wen lebih dari siapapun yang ia kenal. 

Lalu, akhirnya Zhang melamar Wen. Ia mengatakan bahwa ia ingin tinggal dan merawat Wen sampai akhir hayat. Awalnya Wen merasa ragu dengan pernyataan Zhang. Tapi pada akhirnya Wen bisa mempercayai Zhang. 

"Saya ragu kerana perbedaan usia kami yang sangat jauh. Para penduduk desa bergunjing dan ibunya juga menentang hubungan kami," cerita Wen.

Meskipun sempat ada aral melintang, namun kini akhirnya mereka boleh hidup bahagia. "Dia (Zhang) adalah anugerah yang diberikan Tuhan kepada saya. Ini adalah masa-masa paling bahagia bagi saya," tutup Wen yang sudah memiliki empat anak dari pernikahan sebelumnya.





Wanita diiktiraf jadi ‘bapa’ anak

Tokyo: Seorang transeksual yang dilahirkan sebagai wanita diiktiraf mahkamah agung Jepun sebagai bapa yang sah kepada anak dilahirkan isterinya, kes pertama seumpamanya di negara itu.
Mahkamah agung menukar keputusan awal yang menolak permohonan ‘lelaki’ terbabit untuk didaftarkan sebagai bapa kepada kanak-kanak itu dengan alasan kanak-kanak terbabit dihasilkan daripada sperma individu ketiga melalui proses IVF.
Keputusan itu memberi laluan kepada golongan transeksual untuk mendapat pengiktirafan sebagai bapa walaupun tidak mempunyai hubungan biologi dengan kelahiran seseorang bayi.
Dalam keputusan semalam, hakim berkata, mereka perlu mengambil kira undang-undang 2004 yang membenarkan individu berdepan masalah kekeliruan jantina agar menukar jantina secara sah jika mereka memenuhi syarat tertentu, termasuk menjalani rawatan sewajarnya.
Menurut mahkamah, individu yang diiktiraf sebagai ‘lelaki’ dan dibenarkan untuk menukar jantina mengikut undang-undang itu juga perlu dianggap sebagai ‘lelaki’ mengikut undang-undang lain.
‘Lelaki’ itu bukan saja boleh berkahwin dan menjadi suami mengikut udang-undang sivil, tetapi juga perlu diiktiraf sebagai bapa kepada anak yang dilahirkan isterinya sepanjang perkahwinan mereka.

Keputusan itu bermakna amalan sedia ada di pejabat pendaftaran tempatan yang menyatakan anak kepada pasangan berkahwin yang mempunyai bapa transeksual, didaftar sebagai tidak sah perlu ditukar.
sumber : mymetro

Malang Nkrumah kemaluan dipatuk ular di tandas

Accra: Perbuatan yang biasa kadang-kadang menyebabkan kesan yang luar biasa. Seorang lelaki melalui pengalaman yang mungkin kekal dalam ingatan sepanjang hayatnya apabila kemaluannya dipatuk ular ketika dia sedang membuang air, lapor media semalam.
Menurut media Ghana, Kwabena Nkrumah, 34, sedang menggunakan tandas awam di wilayah Ashanti apabila seekor ular “hitam dan besar” menjulur keluar dari bawah dan mematuk zakarnya. 
Nkrumah menyedari dia diserang selepas mengalami kesakitan melampau dan mendakwa hampir pitam. 

“Saya lihat ke bawah, ular itu bersedia untuk mematuk lagi.

“Saya pun terus keluar melarikan diri untuk mendapatkan bantuan,” katanya.

Bagaimanapun, jeritan lelaki itu menyebabkan keadaan panik dengan sesetengah pengguna tandas turut keluar dalam keadaan terburu-buru. 

Nkrumah kemudian dirawat di hospital tempatan sebelum dibenarkan pulang. 

Insiden itu berlaku hanya beberapa bulan selepas media melaporkan bahawa bomoh di Swaziland dilarang terbang dengan penyapu mereka melebihi ketinggian 150 meter di dara. - Agensi
sumber : mymetro

Empat generasi hidup bergelumang noda

Sydney: Sekumpulan kanak-kanak terbiar dengan sesetengahnya mengalami kecacatan ditemui di sebuah petempatan luar bandar di Australia dalam kes sumbang mahram yang menggemparkan negara itu.
Media semalam melaporkan, 12 kanak-kanak berusia antara lima hingga 15 tahun itu dipindahkan pekerja sosial yang bertindak ekoran aduan pada Julai tahun lalu yang menyatakan mereka gagal hadir ke sekolah. 
Jika mereka datang sekalipun keadaan mereka terlalu kotor dan tubuh sangat kurus. 

Ketika polis dan pekerja perlindungan kanak-kanak mengunjungi ladang tempat mereka tinggal itu, ia dihuni 30 lagi orang dewasa, beberapa generasi dari keluarga yang sama.

Empat generasi - iaitu bapa saudara, ibu saudara, adik dan abang - semuanya melakukan seks sesama mereka, membesarkan generasi seterusnya yang turut mengulang perbuatan generasi sebelumnya.

Ujian genetik mendedahkan bahawa 11 daripada 12 kanak-kanak yang mempunyai hubungan persaudaraan itu - lima daripada “saudara dekat” dan mempunyai pelbagai kecacatan, termasuk pekak dan buta. 

Mereka mempamerkan pelbagai darjah tingkah laku seksual sesama sendiri dan juga kepada orang asing serta menceritakan perbuatan seksual yang memualkan sesama sendiri, termasuk di depan kanak-kanak. 

Kumpulan itu hidup dalam keadaan yang kotor dalam dua karavan, dua bangsal dan dua khemah tanpa bekalan air atau sistem pembetungan. 

Mahkamah semalam berkata, pemerhatian terhadap keadaan kanak-kanak itu menjadi bukti kukuh bahawa berlaku sumbang mahram dan penderaan seksual selama beberapa generasi di situ. 

Dokumen mahkamah menyatakan pertuturan kanak-kanak itu sukar difahami dan keadaan kebersihan dan kesihatan gigi mereka sangat teruk. 

Mereka terpaksa masuk ke belukar untuk membuang air. - AP
sumber : mymetro

`Ayahanda’ dicekup dalam operasi dadah

GOMBAK: Kegiatan seorang ahli kumpulan kongsi gelap berpangkat ayahanda yang menjalankan kegiatan mengedar dadah di sekitar Kampung Wira Damai dekat sini, tumpas selepas polis menyerbu kediamannya, petang tadi.
Dalam serbuan kira-kira jam 2.30 petang itu, sepasukan polis dari Balai Polis Selayang bersama pasukan Ops Cantas Khas Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Gombak menyerbu kediaman lelaki terbabit yang terletak di atas bukit di Kampung Wira Damai dan merampas ketulan mampat dipercayai ganja seberat 1.3 kilogram (kg).
Ketua Polis Daerah Gombak Asisten Komisioner Abdul Rahim Abdullah berkata, ketika serbuan itu suspek berusia 68 tahun mengaku pemilik kediaman itu.

Menurutnya, hasil pemeriksaan di dalam rumah itu polis menemui dua ketulan mampat daun kering disyaki ganja seberat 1.3 kg.
Foto

"Dadah disyaki jenis ganja itu disembunyikan di celah anak tangga di bahagian dapur rumah itu.

"Kita menahan suspek selepas menerima aduan daripada orang ramai mengenai peningkatan kegiatan dadah di kawasan ini," katanya.

Abdul Rahim berkata, suspek kemudian dibawa ke Balai Polis Selayang dan kes disiasat mengikut Seksyen 39B Akta Dadah Berbahaya.
sumber : mymetro

Tolong jangan malas tahap gaban macam ini



Lelaki seksi yang kan buat anda tergelak





Arkib Blog

 
© borak kosong All Rights Reserved