Sepasang Sahabat Eksperimen Pacaran Selama 40 Hari, Ini Hasilnya!

on 22 September 2013

Sahabat jadi pacar atau kekasih, tidak sedikit orang yang ragu untuk melakukannya kerana merasa hubungan itu sulit berhasil. Sepasang sahabat asal New York, AS ini pun mencuba mencari tahu, mungkinkah percintaan yang diawali dari pertemanan boleh berhasil. Keduanya bereksperimen dengan berkencan selama 40 hari.

Eksperimen '40 Days of Dating', itulah yang dilakukan Jessica Walsh dan Timothy Goodman. Keduanya sudah bersahabat selama empat tahun. Mereka terpikir untuk melakukan eksperimen tersebut setelah keduanya sama-sama gagal dalam percintaan. Timothy atau akrab disapa Tim termasuk tipe pria yang takut berkomitmen. Sedangkan Jessica, dia termasuk wanita romantis yang selalu mencari siapa soulmate-nya.

Jessica dan Tim mulai eksperimen mereka pada 20 March 2013. Perjalanan cinta 40 hari keduanya dituliskan secara detail dalam situs yang dinamai seperti judul eksperimen mereka fortydaysofdating. Dalam melakukan eksperimen ini mereka juga membuat aturan, misalnya harus bertemu setiap hari selama 40 hari eksperimen, dalam seminggu setidakya harus tiga kali berkencan dan di akhir minggu mereka berpergian bersama.

Pada 28 April 2013 lalu, eksperimen keduanya berakhir. Bagaimana hasilnya? Setelah 40 hari Jessica dan Tim menganggap eksperimen mereka sukses meskipun pada akhirnya keduanya memilih putus di hari terakhir eskperimen tersebut.

Dalam situsnya, Jessica mengatakan, selama 40 hari eksperimen dia merasakan bagaimana Tim bisa membuatnya bahagia dengan berbagai hal, tapi juga bisa mendatangkan kesedihan dan kemarahan padanya. Eksperimen itu menurutnya tak sekadar membuatnya memahami Tim, tapi juga dirinya sendiri.

"Kami berdua belajar banyak hal satu sama lain dan juga tentang diri kami sendiri. Hanya karena eksperimen ini berakhir tidak seperti yang aku harapkan, bukan berarti ini tidak sukses. Eksperimen ini memaksaku mengevaluasi gaya hidupku dan apa yang aku inginkan di masa depan. Aku kini lebih bahagia, sehat dan relaks ketimbang aku 20 hari sebelumnya," urai wanita 26 tahun itu.

Kini eksperimen 40 Days of Dating itu tidak hanya berdampak positif pada kepribadian Tim dan Jessica. Eksperimen tersebut berhasil mendatangkan pundi-pundi wang untuk keduanya. Dikutip dari Daily Mail, perusahaan film Warner Brothers baru saja membeli hak cipta eksperimen yang dilakukan keduanya. Khabarnya film tentang kisah cinta Jessica dan Tim akan disutradarai oleh Michael Sucsy yang sebelumnya pernah menggarap The Vow dan Grey Gardens.

Rancang bunuh, makan hati ibu

Washington: Dua remaja belasan tahun ditahan semalam selepas satu serangan terhadap ibu seorang daripada mereka.
Jurucakap pejabat syerif Spokane County berkata, kedua-dua remaja berkenaan mengaku memang merancang membunuh wanita itu dan memakan hatinya. 
Syerif yang tiba di rumah itu selepas menerima aduan, menemui wanita berkenaan berlumuran darah di atas katilnya. 

Di sebelahnya terdapat dua pisau dan sebilah pedang bengkok.

Timbalan Syerif Craig Chamberlain berkata, wanita itu yang namanya tidak disiarkan kini berada dalam keadaan stabil di hospital.

“Dia seolah-olah tidak menyedari serangan itu. Dia memberitahu anggota kami, pedang itu tidak bengkok seperti yang kami temui. Dia juga tidak tahu siapa yang menelefon untuk mendapatkan bantuan,” kata Chamberlain. 

Syerif melancarkan gerakan memburu anak mangsa berusia 13 tahun dan rakannya berumur 14 tahun apabila mendapati tidak ada kesan rumah wanita itu dipecah masuk. 

Bapa rakan anak mangsa itu pula memberitahu syerif, anaknya keluar bersama-sama anak mangsa setelah mencuri keretanya. 

Kedua-duanya akhirnya berjaya dikesan oleh unit jenayah berat polis Spokane. 
Ketika disoal siasat, anak wanita berkenaan memberitahu syerif, rakannya cuba membunuh ibunya dengan pedang berkenaan. Dia mengaku berbincang dengan rakannya itu untuk melakukan pembunuhan itu kerana marah selepas mangsa membuang ‘pil biru’ mereka. 

Chamberlain berkata, sehingga ini pihaknya masih tidak tahu ‘pil biru’ yang dimaksudkan remaja berkenaan. 

Anak mangsa juga memberitahu syerif, rakannya yang terlalu marah turut menyuarakan hasrat untuk memakan hati ibunya. 

Sementara itu, rakannya mengaku cuba membunuh wanita itu dan merancang melarikan diri bersama anak mangsa keesokannya. 

Menurut Chamberlain, kedua-dua remaja kini ditahan di pusat tahanan juvana dan berdepan dengan tuduhan membunuh, mencuri kenderaan, memandu tanpa lesen dan merompak. - Agensi
sumber : mymetro

Remaja 17 tahun bangga jadi pelacur

Singapura: Seorang remaja keciciran sekolah berusia 17 tahun yang hanya dikenali sebagai Jane bangga menjadi pelacur kerana dia tidak perlu lagi meminta wang daripada ibu bapanya.
Bagi Jane tidak salah untuk mengiklankan tubuhnya kerana mahu memperoleh wang tunai untuk berparti.

Jane berkata, dia membelanjakan SGD$200 (RM505) setiap kali keluar berparti. “Saya bukan yang pertama melakukannya. Seorang daripada rakan saya memberitahu laman sembang tempat yang tepat untuk mencari pelanggan,” katanya.
Ibu bapa Jane yang berusia 40-an bekerja sebagai tukang cuci dan tinggal di flet tiga bilik tidak tahu-menahu mengenai kegiatan anak mereka.

Menggelar dirinya sebagai “girl17fl” Jane biasanya melayari Internet, kebanyakan di laman sembang Alamak untuk mencari pelanggan.

Berdasarkan undang-undang Singapura, mendapatkan khidmat seks dengan membayar remaja bawah umur adalah satu kesalahan. Walaupun maklum dengan perkara itu, dia tidak menghiraukannya.
Jane hanya mahu mendapatkan wang untuk berparti dan membeli alkohol.

“Orang lelaki sukakan perempuan muda dan ramai daripada mereka tidak membantah apabila saya beritahu mereka umur saya. Saya lakukannya semata-mata untuk wang.
“Kami bertemu di laman sembang sebelum bersua muka, berbual dan kemudian melakukan seks. Selepas itu, masing-masing melupakan apa yang berlaku,” katanya. Wartawan yang menyamar sebagai pelanggan bertemu Jane pada 2 September lalu di kawasan kejiranan MacPherson.

Apabila diberitahu “pelanggannya” adalah wartawan, Jane bersetuju untuk mendedahkan semua kegiatannya dengan syarat nama sebenarnya tidak didedahkan.
sumber : mymetro

Isteri jadi ‘mak turut’

Kuala Lumpur: Bagi memastikan isteri tunduk dan menyembunyikan hubungan sulitnya dengan janda, seorang lelaki tergamak menyihir isterinya termasuk menyediakan makanan mengandungi benda kotor seperti kuku dan rambut selain menjalankan upacara syirik dalam bilik di rumah mereka.
Lebih memalukan, lelaki berkenaan sanggup menipu isterinya kononnya dia mahu menunaikan solat sunat dalam bilik berkenaan, walhal dia sebenarnya melakukan upacara pemujaan menggunakan sebilah keris dan asap kemenyan. 
Itu antara sihir yang dilakukan suami kepada seorang wanita yang hanya ingin dikenali sebagai Surina, 34, sepanjang tempoh perkahwinan mereka dari 2004 hingga 2010. 

Rahsia itu terbongkar selepas Surina menemui bekas asap kemenyan dan keris kecil yang disembunyikan suaminya ketika mengemas bilik berkenaan beberapa bulan selepas perkahwinan mereka.

Bagaimanapun, dia masih mampu bertahan selama enam tahun disebabkan ilmu sihir suaminya hingga tiada langsung perasaan marah ketika berdepan lelaki itu.
sumber : mymetro

Demi Pernikahan Putrinya, Ayah Ini Melakukan Aksi Mengharukan

Gadis mana yang tidak terharu dengan perlakuan ayah seperti ini? Adalah Richard Schaen, lelaki paruh baya yang sangat menginginkan putrinya bahagia di hari pernikahannya. Lelaki kelahiran Ohio ini sudah menyukai komik Marvel dan mengkoleksinya semenjak berusia 19 tahun.
Hobinya dalam mengumpulkan komik yang terkenal dengan tokoh pahlawan seperti spiderman dan Hulk ini memang bisa disebut luar biasa. Akan tetapi, setumpukan komik yang sudah ia koleksi sedari remaja itu kini ia gunakan sebagai modal pernikahan putrinya.
Benar saja! lelaki yang kerap membaca komiknya di loteng ini mulai khawatir ketika melihat sang anak merencanakan pernikahannya. Demi memberikan yang terbaik dalam pernikahan putrinya, ayah terhebat ini tentu tak bisa tinggal diam. Dari kejadian inilah Richard dan sang isteri merencanakan untuk menjual salah satu komik kesayangannya untuk biaya pernikahan putrinya.

Komik Langka Milik Richard iVillage.com
Komik Langka Milik Richard iVillage.com
Kerana sedar dengan kualitas komik yang ia miliki, maka Richard mulai menjual komik yang bertajuk The Amazing Spider-man No.1 itu. Komik yang dimiliki Richard tidak bisa dianggap sebagai komik biasa. Malah, komik ini boleh dikategorikan sebagai komik langka yang sudah tidak diproduksi lagi. Hal ini tentu saja membuat para penggemar dan kolektor lainnya berbondong-bondong menemui Richard untuk membelinya dengan harga yang setimpal.
Hasilnya pun, cukup memuaskan! hanya dengan bermodalkan sebuah komik Spider-man yang ia cintai, Richard berhasil mengumpulkan wang sebesar $, 7000.Seperti yang dilansir iVillage.com, Richard mengaku sangat bangga dan bahagia dengan apa yang baru saja dia lakukan.
"Aku mendatangi putriku, dan memberinya pesan kecil dengan gambar Spider-man di depannya sembari mengatakan bahwa uang ini mungkin dapat ia gunakan sebagai biaya katering di hari pernikahannya," tandas Richard.
Hingga kini, Richard masih belum bisa percaya, bahwa komik yang dulunya ia beli seharga 12 sen itu dapat membantunya dalam mewujudkan pernikahan putri kesayangannya. Belum berhenti di situ, Rhichard yang ternyata masih memiliki berbagai komik merencanakan untuk menjual koleksinya sesuai dengan kebutuhannya dan sang isteri
"Kami berencana membangun rumah kami, sehingga kami memutuskan untuk menjual semua komik yang saya memiliki," ucap Richard.

Model Cantik Ini Menahan Lapar 48 Jam Demi Kecilkan Pinggul

Tidak sedikit model yang melakukan berbagai cara untuk menjaga bentuk tubuhnya agar tetap pas saat mengenakan baju desainer. Salah satu cara yang digunakan adalah menahan lapar. Inilah cerita salah seorang model ternama yang rela menahan lapar 48 jam demi mendapatkan ukuran pinggul lebih kecil.

Georgina Wilkin, namanya mungkin tidak sepopular model catwalk lainnya seperti Cara Delevigne. Tapi dia cukup sering tampil di fashion show desainer ternama dunia tiga tahun lalu. Aksinya di catwalk pernah terlihat di fashion show Prada, Giles Deacon dan Pollini.

Georgina menceritakan pengalamannya bagaimana dia akhirnya masuk rumah sakit karena menderita anoreksia. Masalah makan itu dialaminya setelah dia disebut bisa menjadi populer jika saja memiliki ukuran pinggang yang lebih kecil.

"Agenku berkata, Georgina kamu punya potensi untuk jadi luar biasa. Tapi ada beberapa hal yang menurutnya perlu aku perhatikan jika ingin sukses. Dia bilang kurangi beberapa inchi ukuran pinggulku, kecilkan pinggang dan olahraga," cerita Georgina seperti dikutip Daily Mail.

Saat ditemukan seorang agen pencari bakat, Georgina masih remaja berusia 15 tahun. Dia pun patuh pada permintaan dari pencari bakatnya tersebut. Terbukti setelah berhasil mengecilkan pinggangnya dengan menahan lapar selama 48 jam dia diberi ucapan selamat. Dan lebih buruknya, sang pencari bakat menyuruhnya untuk meneruskan apapun yang telah dia lakukan untuk menurunkan berat badannya.

"Aku diberikan kontrak kerja dengan segala persyaratan bahwa ukuranku harus 24, 22, 34 untuk bokong, pinggang dan pinggul," ujarnya.

Enam bulan setelah berat badannya sukses turun, Georgina harus berjuang menghadapi anoreksia. Saat itu dia tengah bekerja sebagai model di Jepang. Dia pun dilarikan ke rumah sakit karena masalah gangguan makan tersebut.

Kini Georgina sudah mengatasi masalah gangguan makannya itu. Dia hanya bekerja tiga tahun sebagai model. Profesinya sekarang adalah asisten pribadi. Wanita 23 tahun itu mendukung organisasi amal Beat yang membantu penderita gangguan makan seperti dirinya dulu. Dia menjadi pembicara dalam talkshow tentang 'The Shape of Fashion' yang diadakan di London oleh retailer fashion Asos, belum lama ini.

Aksi kurang ajar di pengangkutan awam





Arkib Blog

 
© borak kosong All Rights Reserved