SADIS! Anak perempuan berumur 11 tahun dipaksa menikah demi wang oleh orang tuanya

on 24 Julai 2013

Sebuah video yang diposting ke youtube oleh seorang gadis berumur 11 tahun yang mengatakan bahwa dia melarikan diri dari perjodohanya.

Nada al-Ahdal mengatakan bahwa dia selamat dari paksaan untuk dijodohkan berkat pamanya.

‘jangan memaksa saya untuk menikah, atau saya akan bunuh diri’ dia memperingatkan keluarganya di dalam video yang diunggah pada 8 juli ini.

‘apa kalian tidak memiliki belas kasihan kepada saya?, lebih baik saya mati!’ lanjutnya dalam video tersebut.

‘ini bukan kesalahan anak-anak dan aku bukan satu-satunya yang menjadi korban paksaan, ini sudah terjadi di setiap anak disini’ lanjutnya.

‘beberapa anak sudah bunuh diri, ada yang menceburkan diri ke laut, ini membunuh impian kami anak-anak disini, membunuh segala sesuatu di dalam diri kami, tidak ada yang tersisa, tidak ada pendidikan dan masa depan, ini kriminal, dan hanya kriminal!’ dia melanjutkan.

Dalam video yang diambil dalam mobil ini dia mengatakan mengapa dia meninggalkan rumah dan keluarganya ‘pasti saya tidak akan memiliki kehidupan yang selayaknya, dan juga pasti tidak ada pendidikan’.

Dalam sebuah wawancara dengan National Yaman, Nada menuduh ibunya mengatur pernikahan ini hanya untuk keuntungan finansial.

"Tapi aku bukan barang untuk dijual," katanya.

"Aku manusia dan aku lebih suka mati daripada menikah di usia ini."

Nada, memiliki kakak 18 tahun yang telah menjadi korban nikah paksa seperti ini berkali-kali.

Orangtuanya menerima setiap usulan baru dan mengambil uang muka parsial untuk mahar.

Mereka kemudian akan menunda pernikahan sampai pengantin pria telah mengumpulkan cukup uang sebelum mengakhiri pertunangan dan melunasi uang muka.

Dia mengatakan SEKARANG "Ketika saya mendengar tentang laki-laki, aku panik. Nada belum genap berusia 11 tahun, persis 10 tahun 3 bulan.

"Saya melakukan semua yang saya bisa untuk mencegah pernikahan itu. Aku menelepon pengantin pria dan mengatakan kepadanya Nada itu tidak baik untuknya. Saya mengatakan kepadanya ia tidak mengenakan jilbab dan dia bertanya apakah hal itu akan tetap seperti itu. Saya berkata 'ya dan saya setuju karena dia memilih itu’.

Orangtuanya tidak senang jika pertunangan ini dibatalkan dan menuntut agar Nada dikembalikan ke rumah mereka.

Namun setelah kembali ke rumah, Nada menghilang setelah orangtuanya berusaha menikahkannya lagi melawan kehendaknya.

Ketika pamannya menemukannya lagi, ia langsung memberitahu pihak berkuasa dan Nada akhirnya diizinkan kembali untuk tinggal bersama pak ciknya, saudara ayahnya ia kemudian memposting video ini.

Praktek menikahi gadis-gadis muda tersebar luas di Yaman dan telah menarik perhatian dari kelompok hak asasi internasional yang berusaha menekan pemerintah untuk melarang pernikahan anak usia dini.

Kemiskinan mencengkeram Yaman sangat berperanan penting dalam kasus seperti ini, sebagai keluarga yang hidup miskin tidak dapat mengatakan tidak dengan harga ratusan dolar untuk anak perempuan mereka.

Lebih dari seperempat perempuan Yaman menikah sebelum usia 15, menurut laporan tahun 2010 oleh Departemen Sosial.
                                                                                                                                                                   

• Sebuah video mengerikan diposting di YouTube oleh seorang gadis Yaman berusia 11 tahun


• Nada al-Ahdal diselamatkan dari keterlibatan nikah paksa oleh orang tuanya, tapi pak ciknya menolak untuk membiarkan dia menikah muda


• "Saya tidak akan memiliki kehidupan dan tidak ada pendidikan," katanya dalam video


• di akhir video dia memberitahu keluarganya ‘ aku sudah selesai dengan kalian, kalian menghancurkan mimpi-mimpiku '

Video

Lvy/Dailymail
Ranking: 5

{ 0 komen... read them below or add one }

Catat Ulasan

Arkib Blog

 
© borak kosong All Rights Reserved