Seorang Guru Cantik Minta Pramugara Hubungan Seks Dengannya Ketika Di Pesawat

on 16 September 2011


Katherine Glodberg, seorang guru wanita, menganggu pramugara Virgin Atlantic di ketinggian 33.000 kaki (10 kilometer). Tak hanya menganggu, dia juga menuntut berhubungan seks setelah minum segelas wiski.

Katherine Glodberg meraba selangkangan lelaki itu selama penerbangan dari Johannesburg ke Heathrow, sebagaimana terungkap di pengadilan.

Wanita 25 tahun itu dituduh melakukan penyerangan seksual dan mabuk saat berada di pesawat terbang.

Jaksa Stella Waata berkata, "Nona Goldberg sedang dalam penerbangan dari Afrika Selatan ke Heathrow dan dia sedang mabuk."

"Dia melakukan serangan seksual ke salah satu awak pesawat dengan menuntut untuk berhubungan seks dengan dia dan meraba daerah selangkangannya. Dia diyakini telah mabuk kerana minum 50 sentiliter wiski."

Goldberg, keturunan Afrika Selatan, diketahui telah kembali dari mengunjungi kerabatnya ketika insiden yang dituduhkan itu terjadi di pesawat Airbus A340-600 pada pukul 05.30 pagi waktu Inggris pada tanggal 24 Ogos.

Pada hari Selasa, penguamnya, Francis Brennan, mengatakan kepada hakim di Uxbridge, London Barat, bahawa dia berharap kliennya akan dilepaskan dari salah satu tuduhan dengan sebuah peringatan.

Goldberg, dari Ealing Common, London Barat, diberikan jaminan tanpa syarat dan akan muncul di pengadilan yang sama Rabu nanti.

Seorang juru cakap syarikat penerbangan berkata, "Virgin Atlantik dapat mengkonfirmasi bahawa VS602 dari Johannesburg disambut oleh polis pada saat kedatangan di Heathrow dan seorang penumpang ditangkap."

Oprah Winfrey Protes Kemenangan Angola di Miss Universe 2011


SEJAK kemarin, pro-kontra terpilihnya wakil Angola menjadi Miss Universe 2011 bertambah banyak. Wakil Filipina dianggap paling layak mendapat mahkota tersebut.

Sebahagian orang mengatakan bahawa posisi yang diraih Leila Lopes sebagai Miss Universe 2011 semestinya diberikan kepada Shamcey Supsup, peserta dari Filipina yang hanya mendapat posisi runner-up ketiga. Mereka berfikir bahawa Shamcey unggul dibandingkan Lopes dalam sesi wawancara. Salah satu yang tidak setuju dengan keputusan juri adalah presenter Oprah Winfrey.

“Jawaban Miss Angola tidak lengkap dan melebihi waktu yang ditetapkan penyelenggara Miss Universe Organization. Jadi, juri harus berhati-hati dalam memilih pemenang,” katanya kepada NBC.

“Miss Universe Organization telah mengambil delegasi yang salah. Seharusnya pemenangnya Miss Filipina kaerna jawabannya tajam, ringkas, dan langsung ke sasaran,” tambahnya, seperti dilapor IBTimes, Rabu (14/9/2011).

Kontroversi menyoal hal tersebut turut mengundang komen pedas dari Senator Filipina, Miriam Defensor Santiago. Dia mencurigai juri Miss Universe ingin melahirkan pemenang di luar kawasan Asia kerana alasan politik. ”Terkadang, Anda tidak boleh menampik adanya kemungkinan ini,” kata Miriam.

Meski tersisih sebagai pemenang, Shamcey pada dasarnya memberikan apresiasi atas kemenangan rakannya. Dia mengkui, mahkota Miss Universe layak bertengger di kepala Leila kerana jawaban yang memuaskan di babak wawancara.

“Saya fikir kita pantas bahagia dengan kemenangan Miss Angola. Menurut saya, dia memang layak mendapatkan mahkota tersebut. Kita bukan juri di sana dan saya menerima kenyataan boleh menempati posisi runner-up ketiga. Saya cukup bahagia dengan prestasi ini,” ujarnya.
(ftr)

Pak Ku OKU super pandu kereta 100km setiap hari


KOTA BHARU: Seorang lelaki orang kelainan upaya (OKU) yang kudung kedua-dua tangan dan kaki layak digelar ‘OKU Super’ berikutan kemampuannya hidup seperti manusia normal termasuk memandu kereta sejauh hampir 100 kilometer setiap hari.

Tuan Man Tuan Wel, 50, dari Kampung Banggol Pak Esah, Pasir Puteh, cacat sejak lahir dengan keadaan tangan paras siku dan kaki setakat lutut.


“Cacat bukan halangan untuk saya meneruskan hidup. Melihat keadaan saya yang begini mungkin ramai tidak percaya saya mampu memandu kereta dan memanjat anak tangga ke tingkat dua tempat saya bekerja.


“Namun, itu yang saya lalui sejak bertahun lalu,” katanya yang juga pembantu tadbir di Jabatan Kerja Raya (JKR) Kelantan sejak 2002.


Tuan Man berkata, dia juga tiada masalah membawa isteri dan anak makan angin dengan memandu dari Pasir Puteh, Kelantan ke Cameron Highlands.


Tuan Man atau mesra dengan panggilan Pak Ku, berkahwin dengan Robiah Abdullah, 41, dan dikurniakan tiga anak, Tuan Nur Qurratu Ainy Mardiah, 14, Tuan Nur Azim Qoyyum, 10 dan Tuan Nur Qasrina Amaniey Mardiah, 5.



Dia memandu Perodua Kancil yang diubah suai dengan kebenaran Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ) selepas memperoleh lesen memandu kereta pada 2004.


Setiap hari bekerja, rutinnya ialah memandu dari rumah mereka di Pasir Puteh ke Kota Bharu untuk menghantar isterinya yang juga pembantu tadbir di Jabatan Akauntan Negara Kelantan, sebelum dia ke tempat kerjanya dan mengambil semula isterinya untuk pulang ke rumah pada petang.


“Bagi saya, kehidupan yang saya lalui sekarang kurang cabaran kerana sudah banyak kemudahan disediakan kerajaan kepada OKU.


“Bagaimanapun, saya masih berharap kerajaan membuka lebih banyak peluang kepada golongan seperti saya kerana masih ramai beranggapan OKU tidak berkemampuan menyumbang tenaga serta buah fikiran meskipun ramai yang berkelulusan tinggi,” katanya.


Tuan Man yang berkelulusan Sijil Tinggi Persekolahan Malaysia (STPM) berkata, dia mula bekerja pada 1991 termasuk di Putrajaya dan menempuh pelbagai cabaran, tetapi semangatnya tidak pernah pudar.


“Dulu ada yang tidak yakin dengan kemampuan saya, tetapi dengan usaha gigih dan kesungguhan, saya diserap ke jawatan tetap dan berpencen,” katanya yang mempunyai ketinggian 126 sentimeter.


Menurut Tuan Man, meskipun ada pihak sudi menyumbangkan kaki palsu, dia menolak secara baik kerana lebih senang menggunakan kakinya yang asal.


“Bagi saya, menggunakan kaki yang separas lutut ini lebih memudahkan saya memanjat atau menuruni tangga di pejabat.


“Saya tidak memakai kasut kerana tidak selesa dan sakit,” katanya yang aktif sebagai ahli Persatuan Insan Istimewa Kelantan (Insani).

sumber : myMetro

Buat Panggilan Palsu Ancaman Bom untuk Cegah Ibu Naik Pesawat


NEW YORK, KOMPAS.com — Seorang perempuan yang khuatir ibu dan saudaranya naik pesawat pada malam peringatan serangan 11 September menyampaikan ancaman palsu mengenai bom ke lapangan terbanag udara Arizona dengan harapan pihak berwenang akan mendaratkan pesawat itu, kata jaksa penuntut, Selasa (13/9/2011).

Mary Purcell (37) ditangkap petugas FBI di rumahnya di Lake Ronkonkoma, New York, Isnin (12/9/2011), kata jaksa federal di Brooklyn. Ia dituntut kerana ia melalui telefon telah menyampaikan ancaman palsu dan menghadapi ancaman hukuman sampai 10 tahun penjara.

Polisi Bandar Udara Tucson menerima dua pemberitahuan melalui telefon pada 10 September dari seorang perempuan yang mengatakan bahawa ia "kebetulan telah mendengar" pembicaraan kekasihnya dengan orang lain tentang ancaman terhadap satu pesawat Southwest Airlines tujuan Albuquerque, New Mexico, demikian isi penyataan yang diungkapkan di pengadilan federal Brooklyn.

Para petugas lapangan terbang menelefon unit pengesan bom dan memberitahu Biro Penyelidik Federal (FBI). Pesawat itu diperiksa dengan mengerahkan anjing pengesan bom, tetapi tak menemukan apa-apa dan pesawat tersebut tetap terbang meski terlambat 15 minit.

FBI memeriksa saluran telefon itu sampai ke Long Island, New York. Nombor telefon tersebut terdaftar atas nama Margaret Meyer, yang dijadualkan terbang naik pesawat itu bersama putranya, William Meyer.

Purcell, yang saat itu berada di rumah, mulanya memberitahu polis bahwaa ia menelefon untuk bertanya mengapa pesawat tersebut ditunda, tetapi belakangan ia mengakui menyampaikan ancaman palsu tersebut, demikian isi pernyataan polis. Menurut laporan polis, motif Purcell adalah ia "tak ingin saudara dan ibunya terbang tepat pada peringatan serangan 11 September".

5 Tahun Hilang di Colorado, Kucing Ini Ditemukan di Manhattan


TEMPO Interaktif, Denver - Seekor kucing berhasil ditemukan kembali di Manhattan setelah lari selama lima tahun dari rumahnya di Rocky Mountains, Colorado.

Haiwan peliharaan bernama Willow itu segera diterbangkan dengan pesawat ke pemiliknya. Demikian keterangan juru bicara lembaga penyayang binatang kepada wartawan, Rabu, 14 September 2011.

Setelah dilakukan pemeriksaan, jelas Richard Gentles dari Animal Care & Control of New York City, Willow yang berwarna kombinasi hitam, kuning, dan putih itu akan dikembalikan ke sebuah keluarga di Colorado sesuai dengan microchip yang tertampal di leher kucing.

Penemuan Willow bermula dari perhatian seorang warga setempat yang melihat kucing “warna-warni” itu berkeliaran di jalan-jalan di East Side of Manhattan. Setelah ditangkap, kucing itu dititipkan ke pusat penyayang binatang.

Gentles menjelaskan semula para pekerja perawatan haiwan tidak tahu siapa pemilik kucing tersebut. “Kerana tak mungkin seekor kucing sanggup melakukan perjalanan antarnegara bahagian,” ucapnya.

Jarak antara Manhattan dan New York adalah 1.600 mil atau sekitar 2.570 kilometer. Dalam keadaan hidup bebas di jalan tanpa makan dan perawatan yang layak, kata Gentles, rasanya mustahil kucing sanggup hidup.

“Kenyataannya, kucing ini dalam keadaan bagus, bersih, sedikit chunky sehingga hampir semua orang berebut ingin merawatnya,” papar Gentles.

Sang pemilik kucing, Jamie Squires, dan suaminya, Chris, sangat terkejut mendengar khabar dari Animal Care & Control bahawa haiwan kesayangannya telah ditemukan di New York setelah lima tahun menghilang.

Willow ditemukan oleh seorang lelaki di East 20th Street yang kemudian menyerahkannya ke kelompok penyayang binatang. “Jangan katakan sesuatu tentang haiwan kita, kata suami saya. Kami harus percaya bahawa khabar penemuan kucing tersebut benar,” ujar Squires.

Menurut pengakuan keluarga pemilik Willow, tambah Gentles, haiwan ini lari sejak lima tahun lalu saat pemiliknya sedang mengubah suai rumah. “Animal Care & Control segera menerbangkan kucing ini ke Squires setelah luluss tes screening dari penyakit dan dinyatakan sihat,” kata Gentles.

Mati diitikam kerana sebut nama lelaki lain semasa berhubungan seks


Seorang perempuan bernama Joanne Kitchen (41) mati ditikam saat berhubungan seks dengan sang kekasihnya kerana menyebut nama lelaki lain. Demikian dilapor Daily Mail

Sang kekasih yang dikenalnya melalui permainan poker di Facebook bernama Gary Higgs (44) berang dan segera mengambil pisau dari dapur menikam dada dan punggungnya dua kali serta menggunakan jam elektrik untuk menghentam luka di dada sang kekasih.

Ketika itu, semuanya berjalan lancar saja. Pasangan yang tinggal Radcliffe, Inggris ini, mulai bercinta dan ketika sedang asyik, Kitchen berteriak histeria," Chris, harder!". Higgs sangat terkejut. Ia mulai meyelidiki sang kekasih dan sang kekasih mengaku jika itu hanya kebetulan saja.

"Saya bertanya, mengapa ia mengatakan Chris dan ia mengatakan dirinya sedang memikirkan kekasih anaknya yang sebelumnya sempat memberikan pertolongan kepadanya," ujarnya kepada polis. Higgs yang tidak mempunyai pekerjaan tetap itu tak boleh menerima alasan tersebut.

"Ini tak masuk akal. Mengapa ia memikirkan kekasih anaknya ketika kami sedang berhubungan seks. Saya tidak boleh menerima ini dan saya kemudian mengambil pisau dan ke bilik tetapi saya tak ingin menyakiti Jo (Joanne) dengan cara ini tetapi saya sangat marah," katanya kepada polis. Higgs mendapat hukuman 15 tahun penjara atas perbuatannya. Setelah Higgs menikam, Kitchen yang memiliki dua anak perempuan berusia 21 dan 22 tahun ini sempat bercakap," Kamu membunuhku!"

Daily mail

Arkib Blog

 
© borak kosong All Rights Reserved