Paderi yang dituduh gay mahu lubang duburnya di ukur oleh Pihak Vitican

on 24 Julai 2011

Father Andrés García Torres meminta supaya dia dibenarkan pergi ke Vatican dan lubang duburnya diukur selepas tidak berpuas hati dirinya dituduh seorang gay. Father Torres telah digantung perkhidmatan dari gerejanya di bandar Fuenlabrada berhampiran Madrid setelah gambar beliau berpelukan tanpa baju dengan seorang pelajar semanari tersebar. Selepas gambar itu tersebar Father Tores juga diarahkan oleh Biskop Getafe supaya berjumpa seorang ahli psaikologis bagi "memulihkan" keingingan homoseksualnya dan dipaksa mengambil ujian HIV.



Walaupun digantung perkhidmatan ahli kariah beliau memberikan sokongan penuh kepada Father Torees. Menurut mereka Father Torres ialah seorang paderi yang ramah dan berjasa kepada masyarakat setempat. Mereka tidak percaya paderi yang mereka sayangi mempunyai hubungan dengan pelajar seminari yang berumur 28 tahun tersebut. Lebih dari 1000 tandatangan berjaya mereka kutip sebagai petisyen membenarkan Father Torres bertugas semula di Gereja Our Lady of Fatima. Ketika ditemuramah wartawan El Pais , Father Torres berkata;
"Saya hanya berkawan dengan pelajar tersebut dan saya mahu pergi ke Vatican supaya mereka boleh mengukur sendiri besar lubang dubur saya. Lihat sama ada ianya besar kerana pernah diliwat!"

35 Tahun Produk Apple Dalam 1 Gambar [Infographic]


Seorang seniman bernama Mike Vasilev membuat sebuah gambar yang memeperlihatkan seluruh produk keluaran Apple dari tahun 1976 hingga sekarang. Total terdapat 71 produk yang dipresentasikan secara menarik sesuai tahun pembuatannya.

Hotel Ini Punya Pasukan ‘Anti-Dengkur’


INILAH.COM, London – Pengunjung di hotel internasional ini bakal tidur nyenyak. Pihak hotel telah menyiapkan patroli anti-dengkur dan bilik-bilik berperedam agar tamunya boleh tidur puas.

Crowne Plaza Hotel, seperti dilansir Reuters, memperkenalkan pasukan anti-dengkur atau ‘snore patrol’ untuk mencegah tamu tertanggu. Mereka telah mencuba metode ini di 10 hotel yang tersebar di Eropah dan Timur Tengah. Enam

Kru yang bertugas sebagai ‘snore patrol’ akan berjaga di koridor, terutama di zon-zon anti-berisik. Tugas mereka, mendengarkan para tamu yang membuat keributan dan mengganggu tamu lain, termasuk yang berdengkur.

“Kami punya dua tingkat zon anti-bising. Saat Snore Monitor berkawal mereka akan memeriksa keributan dan menjaga keamanan di zon itu,” ujar Laura Simspon, Snore Monitor di Crowne Plaza cabang Leeds, Inggris Utara.

Seorang tamu yang mudah terbangun, boleh memesan bilik di zon anti-berisik ini. Sebaliknya tamu yang sering membuat keributan, akan dicatat dan jika lain kali menginap akan ditempatkan di bilik yang jauh dari zon itu.

“Kami akan menyarankan tamu-tamu yang membuat keributan untuk menginap di bilik biasa kami,” lanjut Simpson.

Kamar-kamar anti-ngorok ini merupakan fasiliti baru jaringan hotel yang dimiliki InterContinental Hotels Group ini. Tamu juga boleh menikmati teknologi lain seperti peredam dinding dan kepala tempat tidur, bantal anti-dengkur dan mesin white noise.

Mesin white noise merupakan perangkat yang menghasilkan suara dalam karakter, terdengar seperti air terjun deras atau angin bertiup melalui pohon. Alat ini sering digunakan untuk terapi anti-insomnia.

Breast Slap , Cara Unik Perbesar Payudara : Ditepuk-tepuk Hingga Kesakitan


Memiliki bahagian dada indah adalah keinginan setiap wanita. Namun tak semua wanita terlahir dengan bahagian dada yang sesuai keinginan, yang ukurannya canggih.

Sebagai manusia, tentu menjadi hal wajar jika dalam perjalanannya keinginan memperbesar ukuran agar membuat bahagian dadanya nampak indah tercetus, seperti menggunakan cara unik seperti 'Breast Slap'.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan pada sekitar 20 orang wanita Thailand berusia 20-60 tahun, teknik ini mampu memperbesar bahagian dada mereka hingga 10 cm hanya dalam enam sesi terapi.

Sesuai namanya, penerapan metode,Breast Slap ini adalah dengan mengurut dan menepuk-nepuk bahagian dada pesakit hingga mereka kesakitan.


Pemerintah Thailand sejak 2003, bahkan telah mendana penelitian khusus untuk teknik ini dan mencadangkan para wanita untuk melepas implan di dadanya untuk beralih ke ?Breast Slap? yang lebih natural.

Breast Slap diperkenalkan oleh Khemmikka Na Songkhla, terapis kecantikan alternatif yang tinggal di Bangkok. Ia mendapatkan ilmu itu dari neneknya, yang rajin mengurut bagian dadanya sejak masih remaja dengan krim herbal kemudian menepuk-nepuknya dengan teknik yang dikenal saat ini.

Selama lebih dari 20 tahun terakhir, Khemmikka yang kini berusia 43 masih aktif melayani pesakit yang ingin memperbesar bahagian dada di kliniknya yang terletak di Bangkok. Ptesakinya datang dari berbagai lapisan usia, mulai dari yang masih 20-an tahun hingga nenek-nenek umur 70-an tahun.

Selain tidak menyebabkan risiko kanser bahagian dada, kelebihan lain dari tepuk bahagian dada adalah tidak memicu pembengkakan dan radang di kelenjar limpa seperti halnya yang terjadi pada implan silikon.

Radang di kelenjar limpa merupakan salah satu dampak terburuk dari kebocoran implan silikon yang menumpuk di jaringan sekitarnya dan dapat merusak sistem kekebalan tubuh.

Satu lagi keuntungannya, dan juga yang utama, adalah soal harga. Jika harga implan silikon bahagian dada boleh mencapai puluhan juta, harga terapi Breast Slap ini hanya sekitar 4.5 juta saja untuk enam sesi terapi. Aman, murah, dan efektif.

Namun jika bayangan bahagian dada Anda "dipukuli" menghantui Anda, tidak ada salahnya jika tetap bertahan dengan cara memperbesar bahagian dada yang lebih alami lagi.


Astagfirullah…Pemerintah Tajikistan Bakal Larang Pemuda Masuk Masjid


REPUBLIKA.CO.ID,DUSHANBE–Kekuatiran pemerintahan sekuler Tajikistan terhadap perkembangan syiar Islam di bekas negara pecahan Uni Soviet itu kian nyata. Khamis kelmarin, parlimen Tajikistan telah sepakat untuk mengesahkan Undang-undang Tanggung Jawab Orang Tua.

Bila undang-undang itu disahkan, secara automatik mereka yang di bawah usia 18 tahun di larang untuk mengunjungi masjid dan mewajibkan mereka untuk belajar di sekolah-sekolah pemerintah yang umumnya sekular. Pemberlakukan Undang-undang tersebut hanya perlu tandatangan Presiden Tajikistan, Emomali Rahmon.

“Undang-undang ini bertujuan untuk melindungi kepentingan generasi mendatang Tajikistan,” kata ketua majlis tinggi parlimen, Makhmadsaid Ubaydullayev, seperti dikutip AFP, Jum’at (22/7).

Sebelumnya, pemerintah Tajikistan berdalih Undang-undang Tanggung Jawab Orang Tua merupakan keperluan mendesak yang perlu dipenuhi. Sebab, ada semacam kekuaatiran bahawa perkembangan aktivitis keagamaan, utamanya perkembangan syiar Islam akan berisiko menyebabkan penyebabaran ajaran fundamentalisme.

“Ini adalah hari yang kelam bagi umat Islam. Bahkan pada masa Uni Soviet, undang-undang yang mengarah pada penganiayaan agama tidak ada,” papar Ulama Muslim terkemuka Tajikistan, Turadzhonzoda Akbar, yang juga merupakan bekas wakil perdana menteri.

Dikatakan Akbar, kekhawatiran pemerintah tidak beralasan. Bahkan ia menyindir pemerintah perlu mempertanyakan keimanan mereka.. “Negara seolah tidak berkenan masyarakatnya beriman,” kritik dia.

Seperti diberikan sebelumnya, kebangkitan Islam di negeri yang berlokasi di Asia Tengah itu begitu pesat. Keadaan itu tidak terlepas dari bubarnya Uni Soviet. Namun, pemerintahan Tajikistan yang berhaluan sekular menganggap aktiviti keagamaan, utamanya syiar Islam, berisiko menyebabkan peningkatan aktiviti radikalisme di negara itu.

Hati-hati, jangan bawa handset ke dalam toilet. Banyak ruginya.


INILAH.COM, Jakarta – Hati-hati, jangan bawa handset ke dalam toilet. Banyak ruginya.

Infographic dari Plaxo menyarankan kita untuk tidak membawanya ke dalam bilik mandi. Menurut survey yang mereka lakukan, membawa handset saat ke toilet lebih banyak ruginya daripada untungnya. Terbukti, bencana terbesar yang paling sering terjadi di bilik mandi adalah kehilangan daftar kontak.

Survey itu menyebutkan, satu dari tiga responden kehilangan handset atau tidak sengaja merusak ponselnya sendiri saat berada di dalam toilet. Sebanyak 19% kes kerana ponselnya tercebur ke lubang toilet. Selain itu, sebanyak 55% tidak sengaja menghilangkan nombor kontak handsetnya sendiri.

Dari jumlah itu, 37% responden yang kehilangan nombor kontak, dengan mudah mendapatkan backup-nya secara online. Sedangkan sebanyak 43% merasa itu tidak masalah, kerana handset mereka tidak digunakan untuk menelefon, melainkan untuk main game dan menjalankan aplikasi.

Inilah Gamera, Kura-kura Berkaki Roda Kerusi


INILAH.COM, Washington – Setelah di potong, kaki kura-kura ini diganti dengan roda kerusi. Ia pun dapat berjalan lagi.

Gamera adalah kura-kura Afrika berusia 12 tahun yang mengalami luka bakar parah yang merosak jaringan kakinya dan berisiko kematian.

Untuk mengatasinya, seperti dikutip dariwsu.edu, Dr. Courtney Watkins dari Washington State University’s College Veterinary Medicine, harus memotong kakinya.

Namun Gamera jadi tidak boleh berjalan seimbang. Untuk itu, kaki depannya diganti dengan roda kerusi. Sebuah roda dipasang di cangkang bawah Gamera, dan kini ia boleh berjalan kembali (dengan sedikit gerakan meluncur), dan bisa cari makan sendiri di rumput.


Ahli Parlimen dituduh mencuri


SYDNEY: Seorang anggota Parlimen Australia yang terkenal kerana menyindir kerajaan dengan menari di Dewan, semalam dituduh mencuri dan menyerang seorang pengawal keselamatan.

Mary Jo Fisher didakwa mencuri barangan bernilai Aus$100 (RM324) dari sebuah pasar raya Disember lalu. Dia menafikan dakwaan itu. - AP

sumber : myMetro

Kerana kekasih 'baby' sanggup tukar alat kelamin


KUALA LUMPUR: Hanya kerana mahu memenuhi tuntutan nafsu dan naluri semasanya selain dorongan teman lelaki yang kononnya sanggup berkongsi hidup sepanjang hayat, seorang lelaki nekad membuang alat kelaminnya di Thailand kira-kira 25 tahun lalu demi cinta terhadap kekasih songsangnya.

Namun, disangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari. Cinta Mohd Qairun Abidin, 47 (bukan nama sebenar) tersekat di tengah jalan dan kini dia mengalami kecelaruan jantina kerana tidak tahu apa akan berlaku kepadanya, terutama bagaimana dia dikebumikan jika dijemput ajal.


“Tiada kesudahannya. Selepas menanggung derita pembedahan demi kekasih, kita dikecewakan dan akhirnya hilang tujuan hidup yang boleh membuatkan kita hilang pedoman hingga cuba bertindak di luar batas agama kerana ingin bunuh diri.


“Tindakan melakukan pembedahan jantina biasanya berlaku akibat desakan naluri atau pihak ketiga kononnya kerana cinta, tetapi saya percaya dorongan pihak ketiga lebih kuat daripada naluri seseorang individu dan akhirnya individu itu akan menanggung derita sendirian,” katanya yang mengubah jantina melalui pembedahan.


Mohd Qairun atau dulunya dikenali sebagai Baby@Katie yang masih mempunyai nama lelaki pada kad pengenalannya mendakwa, pembedahan dilakukannya banyak mengubah cara hidupnya kerana membawa kebahagiaan, namun ia hanya bersifat sementara.


“Mungkin itu yang dikatakan kemewahan dan kesenangan dunia kerana saya akhirnya hanya memperoleh keseronokan sementara... betapa tidak, ketika itu saya menjadi pujaan ramai, malah memiliki teman lelaki yang berjanji sehidup semati.



“Namun bila kita sudah ‘berkedut’, semua janji tinggal janji dan akhirnya derita hidup ditanggung sendiri. Ketika itu segala sesalan tidak lagi berguna, kepada siapa kita hendak mengadu, kepada keluarga? Mereka juga dicerca masyarakat kerana tindakan saya. Akhirnya, kepada rakan ‘sealam’ juga saya kembali,” katanya.


Menceritakan keperitan hidup selepas menjadi ‘isteri’, Katie berkata, dia dan teman lelakinya tinggal sebumbung hampir 15 tahun dan sepanjang hidup bersama, kehidupan bersama seorang pengusaha restoran itu bahagia.


“Saya dibelikan kereta, dibawa berjalan ke luar negara dan diterima oleh sebahagian besar ahli keluarganya, malah dia menanggung pembedahan dan perbelanjaan harian saya.


“Memang ketika itu ada perkhidmatan pembedahan murah berhampiran sempadan Thailand iaitu di Hat Yai, tetapi ia disediakan secara haram.


“Kerana mahu pembedahan secara sah, saya terpaksa melakukannya di Bangkok, Thailand yang lebih murah berbanding di Singapura,” katanya.


Menurutnya, hampir setahun dia menderita akibat pembedahan, terutama ketika membuang air, namun semuanya diatasi dengan belaian dan kasih sayang diberi kaum sejenis hinggalah dia benar-benar pulih daripada kesan pembedahan.


“Ketika itu saya tidak menyesali tindakan membuang alat kelamin, malah bangga kerana mampu memiliki insan yang benar-benar menyayangi saya dan menjamin masa depan, namun kami masih menghadapi masalah untuk berkahwin akibat masalah dokumentasi dan konflik agama.


“Pernah kami cuba kahwin di luar negara tetapi dihalang keluarga, menyebabkan kami nekad untuk terus hidup bersama tanpa ikatan, namun panas yang disangka hingga ke petang tidak menjadi apabila teman lelaki mula beralih arah kepada orang lain yang juga pondan.


“Selepas 10 tahun kami bersama dan melakukan apa saja untuknya, saya ditinggalkan begitu saja, mengakibatkan saya terpaksa kembali bergelumang dalam dunia mak nyah jalanan untuk meneruskan kelangsungan hidup,” katanya.


Bagaimanapun, katanya, ‘kerjaya’ di lorong gelapnya tidak lama apabila dia mula beralih arah ke bidang lain, iaitu bidang perhotelan yang diteruskan sehingga sekarang.


“Mana tahan ketika itu, hampir setiap hari saya ditahan pihak berkuasa, namun ada ketikanya saya terlepas tindakan apabila mengaku sebagai wanita.


“Malah, ada anggota polis meminta maaf kepada saya kerana berkasar kerana menyangka saya wanita, namun ada kalanya saya tertangkap jika kad pengenalan saya diteliti,” katanya.

sumber : myMetro

Arkib Blog

 
© borak kosong All Rights Reserved