Tiduri Isteri Orang, LelakiIni Diarak Bogel dan Diajar Oleh orang ramai

on 13 Julai 2011


Gara-gara kepergok sedangmelakukan seks dengan isteri orang, Ran (39) warga Kp Compreng, Kabupaten Subang, babak belur dihakimi orang ramai. Sebelum diajar, Ran bahkan diarak beramai–ramai dalam keadaan telanjang. Perkara ini menjadi perhatian warga lantaran yang membongkar perselingkuhan itu adalah suami Das (29), perempuan yang diselingkuhi Ran itu.





(gambar hiasan)

Seperti diberitakan Radar Cirebon, terbongkarnya kasus perselingkuhan antara Ran dengan Das itu bermula ketika suami Das menjejaki keduanya yang ketika itu tengah berhubungan intim di rumah orang tua Das di Dusun Kedung Waru, Desa Drunten Wetan, Kecamatan Gabuswetan, Sabtu malam hari (9/7).

Ketika itu, sang suami yang sudah lama tidak tinggal serumah dengan Das, tiba–tiba datang dan memerangkap mereka. Terkejut melihat isterinya tengah berselingkuh, dia langsung mengajar Ran sembari berteriak–teriak. Teriakan lelaki yang dalam keadaan marah itu membangunkan tetangga.

Kerana gaduh, para tetangga datang melihat suami Das tengah memukuli Ran. Sebelumnya warga sempat melerai, hanya setelah mengetahui kenya, warga pun ikut marah. Tanpa diarah, warga langsung mengarak Ran keliling kampung dengan keadaan telanjang. Dia lantas a menuju kantor desa setempat. Petugas Polsek Gabuswetan yang mendapat laporan langsung menuju lokasi dan kemudian membawanya ke RS Bhayangkara Losarang. Ran kini masih menjalani rawatan.
Kapolsek Gabuswetan AKP Setyo Aji melalui Kanit Reskrim Bripka Sutarko memberitahu kejadian itu. “Suaminya berinisial Mr X, dan kini masih menjalani pemeriksaan di polsek. Korban sendiri sekarang masih dirawat di RS Bhayangkara guna menjalani perawatan kerana keadaanya kritis,” ujar Bripka Sutarko.

sumber :http://ruanghati.com

Selipar yang boleh dimakan dan The Real Kedai Handphone


Inilah baru dikatakan kedai jual telefon tangan..sampai
lantai pun dihias dengan handphone

Selipar ikan..selipar yang boleh dimakan....

Gagal Merompak, Malah Perompak Dijadikan Budak Seks Oleh Mangsa rompakan


Seorang perompak yang cuba merompak sebuah salon di Russia telah menjadi budak seks ketika pemilik salon berhasil mengalahkannya .Lelaki itu diikat dan ditelanjang , kemudian menjadikan perampok tersebut sebagai budak seks selama tiga hari.

Olga Zajac 28 tahun pemilik salon yang dirampok berhasil menahan perampok bahkan menjadikannya sebagai budak seks dengan memaksa perampok meminum viagra dan melayani nafsu seksnya selama beberapa hari

Si perampok, Viktor Jasinski (32) mengaku ke polis ia pergi ke salon di Meshchovsk, Russia, dengan niat merompak. Tapi keadaan terbalik buat Viktor saat pemilik salon Olga Zajac (28) -pemegang talipinggang hitam karate- mengalahkan Viktor.
Hebatnya, Olga mampu mengatasi Viktor hanya dengan satu tendangan! Olga kemudian menyeret Viktor ke ruang belakang salon lalu mengikatnya dengan kabel pengering rambut.

Olga, seperti keterangan polis, kemudian menelanjangi Viktor. Selama tiga hari berikutnya, Viktor jadi bahan ekperimen seks Olga . Agar Viktor tetap fit, Olga juga memberi Viktor obat kuat Viagra selama eksperimen seks tersebut berlangsung.

Perampok beruntung tersebut akhirnya dibebaskan setelah memohon dan mengaku salah ke Olga. Tak lama setelah dibebaskan, Viktor melaporkan kejadian ini ke polis dan menyatakan ‘penderitaannya’. Seperti dilapor Daily Mail, Viktor menyebut dia telah didera, dirogol , ditelanjangi, dan tidak ada makan kecuali obat kuat Viagra.

Keduanya kini telah ditahan. Lucunya, ketika polis tiba Olga ia secara terang menafikan tudingan Viktor tersebut. Ia menyiratkan juga telah ‘membayar’ Viktor atas perlakuan tersebut. “Dia yang melapor itu kurang ajar. Ya, kami berhubungan seks beberapa kali. Tapi aku membelikannya jeans baru, memberinya makanan dan bahkan memberinya 1.000 rubel ketika dia pergi,” ujar Olga.

Cedera dibelasah 'laki baru' isteri yang belum diceraikan


AMPANG JAYA: Usaha seorang suami untuk mendapatkan semula isteri yang meninggalkannya sejak sembilan bulan lalu berakhir dengan insiden di luar dugaan apabila dia cedera di muka, telinga dan bibir apabila dipukul seorang lelaki yang mendakwa sudah berkahwin dengan wanita itu.

Mangsa yang mahu dikenali sebagai Ismail, 39, berkata kejadian berlaku ketika dia bersemuka dengan pasangan berkenaan di sebuah rumah di Pandan Jaya di sini, kira-kira jam 12.30 tengah malam kelmarin. “Lelaki itu berkata dia sudah berkahwin dengan isteri saya, sedangkan saya tidak pernah menceraikannya,” katanya ketika ditemui Harian Metro, semalam. Menurutnya, selain dipukul dengan kayu hingga cedera di muka, telinga dan bibir, lelaki berusia 26 tahun itu turut memintanya wang sebanyak RM2,500.


“Katanya, wang itu untuk membiayai kos perkahwinan mereka dan mahu membayar sewa rumah yang didiaminya bersama isteri saya,” katanya.


Ismail berkata, isterinya yang berusia 29 tahun dan dikahwini sejak 1995 mula berubah sikap sejak mengenali lelaki terbabit sehingga tergamak meninggalkannya pada Oktober tahun lalu.


“Tanpa diduga, saya terserempak dengan mereka di sebuah pasar malam dua minggu lalu. Ketika itulah lelaki terbabit berkata dia sudah berkahwin dengan isteri saya.


“Dakwaan itu mengejutkan kerana saya tak pernah menceraikan isteri dan masih menyayanginya,” katanya.



Malam kelmarin, Ismail bersemuka dengan isterinya dan lelaki itu di sebuah rumah di Pandan Jaya kerana mahu mendapat penjelasan lanjut serta memujuk isterinya kembali ke pangkuannya.


“Lelaki itu bukan saja tidak membenarkan isteri saya mengikut saya, malah saya dipukul dengan kayu di muka, telinga dan bibir hingga cedera dan mendapat rawatan di Hospital Ampang.


Berikutan kejadian itu, Ismail membuat laporan polis dan Ketua Polis Daerah Ampang Jaya, Asisten Komisioner Amiruddin Jamaluddin ketika dihubungi mengesahkan menerima laporan kes berkenaan.

sumber : myMetro

Lapan pelajar berjanji bunuh diri bersama setelah gagal dalam ujian


BEIJING - Lapan pelajar di sebuah sekolah menengah di China melakukan perjanjian bunuh diri setelah diminta sekolah untuk berhenti kerana gagal pada ujian akhir.

Salah seorang siswi yang meminum ubat tidur untuk melakukan bunuh diri harus dilarikan ke hospital, dia mengatakan kepada orang tuanya bahawa dia bersama tujuh temannya yang lain telah menentukan hari untuk melakukan bunuh diri bersama.

Pada Minggu malam, tiga dari tujuh siswi tersebut akhirnya berhasil ditemukan dan sudah dibawa pulang, sementara siswi yang lainnya masih hilang.

Seperti dilapor Daily China, Selasa (12/7/2011), di dalam buku panduan siswa, jika para siswa gagal dalam sepertiga tes yang diberikan dalam satu semester, mereka disarankan oleh sekolah untuk keluar, namun kenyataannya biasanya mereka diminta untuk langsung berhenti.

Orang tua dari lapan siswi ini pun meminta kepada sekolah untuk memberikan kelonggaran berkait peraturan tersebut.(rhs)

Trick Escalator yang gempak

Seorang Ibu Membunuh Kedua Anaknya Kerana Cemburu Terhadap Bekas Suami



Seorang ibu membunuh kedua anaknya yang masih kecil sebagai bentuk hukuman bagi bekas suami yang selalu menjauhkan dirinya setelah bertemu dengan wanita lain.

Fiona Donnison, 45, telah menyekap kedua anaknya dengan bantal, Harry yang berusia 3 tahun dan Elise yang berusia 2 tahun, hingga tewas ketika dia secara gelap mata menduga bekas suaminya, Paulus, 48, berselingkuh dengan teman lama dari sekolah.


Kedua anak pasangan Donnison

Kemungkinan besar pembunuhan terjadi di rumah yang disewa Fiona di Lightwater, Surrey, Inggris. Dia kemudian memandu sejauh 90 km ke rumah bekas suaminya dan menunggunya.

Dia kemudian dengan 2 pisau dapur untuk membunuh Paul. Dia merancang menjadikan Paul sebagai tersangka pelaku pembunuhan kedua anak mereka. Namun, Paul tidak kembali ke rumah malam itu dan terus berada di pejabat. Keesokan harinya Fiona menyerahkan diri ke polis dan mengakui perbuatannya.

Pasangan tersebut telah berpisah 5 bulan sebelumnya ketika Fiona meninggalkan rumah suaminya di Heathfield, Sussex sebelah timur, dengan membawa serta kedua anaknya. Keduanya berpisah pada bulan Januari tahun lalu.

Christine Laing QC yang merupakan jaksa penuntut menjelaskan bahawa banyak hal yang telah dilakukan Fiona untuk Paul sebenarnya bukan merupakan akibat dari rasa takutnya yang terpendam akan Paul tetapi kerana kemarahan dan kecemburuan setelah Paul menolaknya.

Seorang juri di Lewes Crown Court diberitahu bahawa Fiona adalah seorang narsis yang ingin membuat hidup Paul sangat menderita sehingga dia menggunakan anak-anaknya sebagai senjata pamusnah yang terakhir.

Mayat kedua anak tersebut ditemukan dalam bagasi kereta Nissan milik Fiona pada pagi hari tanggal 27 Januari tahun lalu. Mereka mengenakan pijamas dan disimpan dalam 2 beg olahraga .

Fiona mengatakan dia tidak ingat peristiwa yang menyebabkan pembunuhan Harry dan Elise. Dia menyangkal atas 2 tuduhan pembunuhan.


Sumber: dailymail

Arkib Blog

 
© borak kosong All Rights Reserved