Sarjana Cari Kerja di Tepi Jalan

on 31 Mei 2011


Kecewa kerana tidak mendapatkan pekerjaan dengan bayaran sepatutnya dan sesuai bidang ilmu yang di pelajari, Dianez Smith melakukan aksi di jalan. Wanita berusia 26 tahun ini berdiri di pingir jalan Washington, DC, AS, ketika jalan sibuk. Di depan dadanya, terpampang sebuah kad besar bertuliskan, “Saya baru lulus kuliah dan sedang mencari kerja. Resume tersedia.”

 Ketiks aksinya, Smtih mengenakan pakaian rapi berupa kod bergaris biru dan kasut tinggi hitam. Dia telah menyerahkan 17 lamaran pekerjaan kepada siapa pun yang bersedia memberikannya kesempatan.

 “Saya benar-benar memerlukkan pekerjaan. Saya perlu agar hidup layak,” kata Smith seperti dikutip dari Huffingtonpost, Selasa (31/5/2011).

 Smith, yang lulus pada Mei 2010 dari Universiti Arcadia dengan gelar sarjana seni studio (studio art), sebenarnya sudah memiliki pekerjaan. Ketika ini, dia bekerja sebagai penjual basikal di Performance Bike, Rockville. Tapi bekerja penuh waktu dengan bayaran USD8 se jam, dinilai sangat tidak cukup.

 Smith harus membayar pinjaman biaya kuliah USD75 ribu dan hutang kad kredit USD3 ribu.

 Smith bukan satu-satunya lulusan perguruan tinggi yang tidak mendapatkan pekerjaan selayaknya. Minggu lalu, profesor di Universiti Rutgers, Carl Van Horn merilis kajian berjudul “Unfulfilled Expectations: Recent College Graduates Struggle in a Troubled Economy.” Kajian yang dilakukan atas orang muda yang lulus dari perguruan tinggi pada 2006 dan 2010 menyatakan, kekhuatiran akan hutang merebak.

 Dari 571 lulusan, hampir 60 peratus telah meminjam wang untuk membiayai pendidikan mereka. Penelitian juga menemukan bahawa separuh dari orang muda yang lulus pada 2009, menganggur atau bekerja di bidang pekerjaan yang tidak memerlukan gelar sarjana.

 Selama berdiri di sudut jalan, Smith akhirnya mendapatkan hal yang sudah lama dia cari iaitu pengakuan. “Setiap kali seseorang mengatakan 'nasib baik', semangat saya terangkat,” kenang Smith.

Setelah bertemu seorang wanita di pinggir jalan, Smith sudah menjalani wawancara awal di sebuah firma hukum lokal. Smith diminta untuk kembali menjalani wawancara kedua.

 “Saya tidak punya masalah untuk pekerjaan entry-level. Saya tidak ingin memulai pekerjaan pada level menengah. Yang saya inginkan hanya agar hidup senang,” kata Smith.

China Akhirnya Memberi Hukuman Mati Bagi Penjual Makanan yang Beracun

Sebuah hukuman tegas akan dilakukan di negaraChina ini. Setelah menyediakan keranda untuk perasuah, kali ini sesiapa saja yang mencua memproduksi makanan yang tidak sesuai dengan undang-undang standard keamanan makanan di China, harus menyiapkan sebuah keranda untuk dirinya.



Pemerintah China nampaknya dengan cepat meredakan kekhuatiran rakyatnya yang meningkat akhir-akhir ini akibat keraguan akan keselamatan produk-produk makanan yang beredar di lingkungan mereka. Pemerintah mengumumkan bahawa suatu ketika ada seseorang meninggal akibat memakan makanan yang tidak sesuai regulasi keluaran pemerintah, penyedia makanan tersebut akan dikenai hukuman mati. Apabila korban tidak terkena impak mematikan, penyedia makanan dijatuhi hukuman penjara lebih lama dan denda lebih besar.

Juga disebutkan bahawa ada hukuman yang lebih keras bagi pegawai pemerintah yang melindungi penyedia makanan bermasalah atau menerima rasuah dari mereka.

Dari susu ber-melamin, babi yang diberi ubat-ubatan hingga yang baru saja terjadi tembikai yang meledak akibat tambahan bahan kimia. Kes-kes ini membuat panik rakyat di China.

Dari September 2010 hingga April tahun ini, sudah ada 106 orang dituduh melanggar regulasi keamanan makanan. Dua diantaranya yang terlibat dalam kes susu bermelamin sudah menginap di penjara.

Menurut Amnesti Internasional, China adalah negara dengan jumlah orang yang dikenai hukuman mati terbanyak di dunia. Diperkirakan sebanyak 1000 eksekusi terjadi pada setahun terakhir, meskipun pemerintah tidak pernah memberikan informasi rasmi mengenai hal ini.

Gadis di Ukraine ini direjam kerana masuki pertandingan kecantikkan

KIEV, KOMPAS.com — Seorang gadis direjam (dilempari batu) hingga mati kerana melanggar "hukum syariah" setelah ia ikut pertandingan kecantikan di Ukraine.

Gadis itu, Katya Koren (19), ditemukan mati di sebuah desa di wilayah Krimea, dekat rumahnya. Teman-temannya, sebagaimana dilaporkan The Daily Mail, Isnin (30/5/2011), mengatakan, gadis itu suka mengenakan pakaian-pakaian yang moden dan telah memasuki tujuh kali pertandingan kecantikan. Tubuhnya yang cantik itu dikuburkan di hutan dan ditemukan seminggu setelah ia menghilang.

Polis telah membuka penyelidikan pembunuhan atas kesnya dan sedang menyelidiki ada tiga pemuda Muslim membunuhnya yang menyatakan kematiannya sesuai dengan hukum Islam. Salah satu dari ketiga pemuda itu bernama Bihal Gaziev dan berusia 16 tahun telah ditangkap. Ia mengatakan kepada polis bahawa gadis itu telah melanggar "hukum syariah". Gaziev mengatakan, dia tidak menyesali kematian gadis itu kerana gadis tersebut telah melanggar hukum Islam.

Wanita potong zakar lelaki yang rogolnya bawa ke balai polis sebagai bahan bukti

Gempak betul...
saya petik dari Berita Harian

DHAKA: Seorang wanita Bangladesh berusia 40 tahun bertindak nekad memotong zakar seorang lelaki yang cuba merogolnya, sebelum membawa organ itu ke balai polis sebagai bukti semalam.

Ketua polis daerah Jhalakathi, 200 kilometer ke selatan Dhaka, Abul Khaer, berkata wanita yang sudah berkahwin dan mempunyai tiga orang anak itu diserang lelaki terbabit ketika tidur di pondoknya malam kelmarin.
“Ketika lelaki itu cuba merogolnya, wanita itu bertindak memotong zakarnya dengan pisau. Dia kemudian membungkusnya dengan plastik dan membawa organ itu ke balai polis Jhalakathi sebagai bukti.

Wanita terbabit memfailkan kes mendakwa lelaki itu yang juga berusia 40 tahun dan bapa kepada lima anak, atas kesalahan cuba merogolnya.

Dia juga mendakwa bahawa lelaki itu sering mengganggunya sejak enam bulan lalu.
Kemaluan lelaki itu kini disimpan di balai polis terbabit, manakala suspek sedang menerima rawatan di hospital.

“Kami akan menahannya selepas dia pulih,” kata Khaer. – AFP

Kanak-kanak 2 tahun makan puntung rokok, batu kerikil dan bedak.

TANGERANG- Kanak-kanak lelaki berumur dua tahun, warga Jalan Benteng Betawi, gang Albarokah, Rt 03/04, Kota Tangerang memiliki kebiasaan aneh memakan puntung rokok, batu kerikil dan bedak.

Kebiasaan aneh anak kedua pasangan Muholid dan Pipit itu timbul sejak dia masih berusia enam bulan setelah berhenti menyusui.Walaupun memiliki kebiasaan makan tidak wajar, Putra tetap dalam keadaan sihat. Tubuhnya tidak berpengaruh terhadap benda asing yang masuk.
“Pada awalnya, saya sempat melarang kebiasaan anak itu. Tapi dia tetap saja melakukan kebiasaan anehnya,” ujar Pipit (30/5/2011).

Dijelaskan Pipit, kebiasaan aneh makan anaknya, dilakukan secara sembunyi-sembunyi tanpa sepengetahuan dirinya. “Saya tidak tahu. Setiap kali saya larang, dia selalu mengulangi dan makan secara sembunyi,” terangnya.

Saat hamil, Pipit mengaku tidak merasakan hal yang aneh. Bahkan, Putra tergolong bayi yang sihat dan normal saat dilahirkan. Hingga kini, Pipit tidak mengetahui kelainan apa yang diderita anaknya tersebut.

Sumber :http://www.okezone.com/

Arkib Blog

 
© borak kosong All Rights Reserved