1.100 Perempuan Diperkosa Setiap Hari

on 11 Mei 2011

Menurut sebuah kajian yang diterbitkan di American Journal of Public Health, Selasa (10/5/2011). Angka itu menunjukkan bahawa kekerasan seksual terhadap perempuan di negara tersebut 26 kali ganda dari yang diperkirakan sebelumnya.


Berdasarkan kajian tersebut, lebih dari 400.000 perempuan dan anak gadis berusia 15-49 tahun telah diperkosa di negara yang terbabit perang di Afrika Tengah itu selama 12 bulan pada tahun 2006 dan 2007. Berdasarkan laporan PBB sebelumnya, kes pemerkosaan dalam jangka waktu yang sama hanya 15.000 kes.

"Hasil kajian kami memastikan bahawa perkiraan sebelumnya tentang pemerkosaan dan kekerasan seksual sangat jauh dari prevalensi yang sesungguhnya tentang kekerasan seksual yang terjadi di DRC," kata Amber Peterman, penulis utama kajian tersebut.

Bahkan, menurut Peterman, angka hasil kajian  itu masih merupakan perkiraan yang konservatif dari prevalensi yang sesungguhnya tentang kekerasan seksual tersebut. Sebab, tidak semua kasus terdata atau terlaporkan karena takut soal stigma, malu, dan pengucilan sosial.

Penelitian tersebut, yang mengumpulkan data dari tahun 2007, tidak mencakup kekerasan seksual di antara perempuan muda yang berusia kurang dari 15 tahun atau perempuan yang lebih tua dari 49 tahun. Penelitian itu juga tidak memasukkan kekerasan seksual di antara anak laki-laki dan lelaki dewasa.

"Meskipun data kekerasan seksual di kalangan kelompok ini tidak pasti, sebuah review dari catatan terhadap 4.133 perempuan yang mengunjungi Rumah Sakit Panzi di Sud Kivu menunjukkan 6 peratus (dari mereka) lebih muda dari 16 tahun dan 10 peratus lebih tua dari 65 tahun," kata kajian itu. "Selain itu, Human Rights Watch melaporkan bahawa kekerasan seksual pada tahun 2009 dua kali ganda dibandingkan tahun 2008. Jika laporan itu akurat, prevalensi kekerasan seksual tersebut mungkin bahkan lebih tinggi dari perkiraan yang kami sampaikan."

Michael van Rooyen, Direkor Harvard Humanitarian Initiative, mengatakan, "Pemerkosaan di DRC telah menjadi kanser yang menyebar ke mana-mana di tengah iklim impunitas dan telah muncul sebagai salah satu krisis kemanusiaan besar pada saat ini."

Serbia "Import" Pengantin dari Albania

BEOGRAD, KOMPAS.com - Banyak kota kecil di Serbia mengalami penyusutan jumlah penduduk kerana angka kelahiran rendah, kata ketua badan statistik negara itu, Dragan Vukmirovic, Selasa. Di beberapa kota, kekurangan perempuan membuat pengantin perempuan diimport dari Albania


 Jumlah penduduk Serbia mencapai 7,3 juta orang, berkurang sekitar 200 ribu jika dibandingkan dengan 10 tahun lalu, dan diperkirakan semakin berkurang, kata Vukmirovic.

 Dengan angka kelahiran 1,4 peratus di negeri itu, hanya 11 kawasan yang memiliki pertumbuhan penduduk pada 2009.  Urbanisasi menyebabkan banyak desa sama sekali terbengkalai dengan 30 peratus warga Serbia hidup di tiga kota terbesar negeri itu, iaitu Beograd, Novi Sad, dan Nis. Sekitar dua juta warga hidup di Beograd, kota dengan pertumbuhan penduduk 50.000 orang setahun.

 Perempuan muda lebih banyak meninggalkan pedalaman ke kota besar jika dibandingkan dengan lelaki, kata statistik. Kecenderungan tersebut menyebabkan lelaki Serbia selatan "mengimport" perempuan dari Albania untuk menjadi pengantinnya, kata ketua organisasi kemanusiaan Stara Raska Ceda Vucicevic kepada wartawan.

Pegawai Hotel Bernama Mohamed Dipaksa Ganti Nama

Nama Islam ternyata boleh membuat orang jadi fobia, sehingga pengurusan sebuah hotel di AS merasa perlu mengganti nama seorang pegawainya yang bekerja di bahagian banquet dengan nama yang kebarat-baratan.

Mohamed Kobti, lelaki asal Marocco, sudah bekerja di hotel Waldorf-Astoria, New York 27 tahun lamanya. Ia tak pernah menyangka akhirnya akan bersengketa dengan pengurusan hotel tempatnya bekerja, kerana ia tidak terima dipaksa menggunakan nama lain yang bukan nama aslinya.

Mohamed mengungkapkan, pengurusan hotel pertama kali menyuruhnya menggunakan tag nama dengan nama berbeza–sebelumnya tag namanya bertuliskan nama aslinya ‘mohamed’– pada 13 September 2001, dua hari setelah peristiwa serangan 11 September 2001. Pihak pengurusan memaksanya menggunakan tag nama dengan nama “John” dengan alasan agar para tamu tidak ketakutan kerana dilayani oleh orang yang bernama ‘Mohamed.’

“Saya syok, tapi saya tetap mengenakan tag nama itu,” kata Mohamed, dan ketika kemudian dia menyampaikan keberatannya pada pihak pengurusan hotel, pihak hotel hanya mengatakan, “Kami tidak mahu membuat tamu-tamu hotel takut.”

Mohamed lalu menyampaikan pengaduan “perlakuan diskriminatif” ke lembaga federal Equal Employment Opportunity Commission pada tahun 2005 dan 2009, dan akhirnya ia diperkenankan menggunakan nama belakangnya ‘Kobti’ di tag namanya.

Tapi ia dipaksa “mengganti” namanya lagi pada bulan November 2010. Pihak  hotel menyuruhnya memakai tag nama bertuliskan “Edgar”. Mohamed kembali menyatakan keberatan dan manajer hotel merespon keberatan Mohamed dengan mengatakan, “Untuk sekarang ini, Edgar lebih baik daripada Mohamed.”

Akhirnya Mohamed menuntut pengurusan hotel Waldorf-Astoria dengan tuduhan melakukan diskriminasi agama dan racial. Ia juga menuding pengurusan hotel telah menciptakan “lingkungan kerja yang tak bersahabat” dan tidak mampu menghentikan tindakan beberapa rakan kerja Mohamed yang kerap mengejeknya.

Dalam tuntutan Mohamed mengungkapkan bahawa sejumlah rakan kerjanya berulang kali memanggilnya dengan sebutan “teroris”, “Al-Qaeda boy” dan nama-nama lainnya yang terkesan mengejek latar belakang asal usulnya sebagai orang Marocco.

“Mereka memerli, seolah-olah saya bersalah, seakan-akan sayalah pelaku serangan 11 September,” ujar Mohamed Kobti

Jonathan Bell of Bell & Kilada, firma hukum yang menjadi kuasa hukum Mohamed menambahkan, “Mereka (pengurusan hotel) tidak melakukan apapun untuk menghentikan tindakan itu. Meski sangat menyakitkan, Mohamed tidak boleh berbuat apa-apa, kerana ia punya keluarga, dan tidak boleh melepas pekerjaannya begitu saja.”

Pengurusan hotel Waldorf-Astoria yang dihubungi untuk dimintai penjelasan tentang kes ini, menolak untuk memberikan komen.

Hah…7.5 Juta Umur Pengguna Facebook di Bawah 13 Tahun

CALIFORNIA - Sebuah kajian terbaru menyebutkan bahawa pada tahun 2010 Facebook memiliki sekira 7,5 juta pengguna yang berusia di bawah 13 tahun.

Menurut kajian ‘State of the Net’ dari Consumer Report ada sekira 7,5 juta pengguna Facebook di bawah umur 11 tahun dan lebih dari 5 juta pengguna berusia di bawah 11 tahun. Demikian seperti yang dikutip dari Washington Post, Rabu (11/5/2011).

“Melihat ketentuan Facebook, banyak anak menggunakan sebuah web yang seharusnya belum boleh,” ujar Jeff Fox, editor teknologi dari majalah Yonkers.

“Fakta yang lebih mengkhuatirkan adalah ternyata orang tua dari anak di bawah umur 10 tahun tidak peduli dengan penggunaan Facebook oleh anak mereka,” tambahnya.

Facebook, sebelumnya menghadapi kritik kalau mereka tidak melindungi pengguna, terutama remaja. Tapi pada bulan April, Facebook telah melancarkan perangkat keamanan, termasuk ‘Family Safety Center’ yang sudah di reka semula. Family Safety Center menyediakan video dan artikel untuk para remaja, guru serta orang tua pengguna Facebook.

Ketentuan Facebook untuk mendaftar di dalamnya setidaknya harus berumur 13 tahun. Pada bulan March. Facebook meningkatkan sistem pelaporan, agar pengguna yang mendapat tindakan ‘cyberbullying’ boleh melaporkan atau membloknya.

Awas..hati-hati dengan judi moden takut terjebak

PUTRAJAYA: “Umat Islam perlu faham dengan teliti sebelum menyertai mana-mana peraduan kerana bimbang ia menyebabkan mereka terjebak dalam kancah judi moden,” kata Penolong Pengarah (Syariah), Bahagian Perancangan dan Penyelidikan Syariah Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim), Mohamad Zarifi Mohamad Daud.

 Menurutnya, isu mengenai peraduan yang berasaskan hadiah amat kritikal untuk difahami sekali gus memerlukan pemahaman yang lebih menyeluruh di kalangan masyarakat. “Antara perkara utama yang perlu diberi penekanan oleh masyarakat seperti mengetahui bentuk dan operasi penganjur, adakah penyertaan mereka memerlukan pembayaran seperti yuran dan kos pengurusan. “Terma dan syarat ditetapkan penganjur juga kadangkala membawa eksploitasi kepada masyarakat berikutan keengganan mereka membuat kajian secara terperinci mengenai syarat dibuat,” katanya ketika membentangkan kertas kerja Garis Panduan Peraduan Berasaskan Hadiah di Simposium Fiqh Mu’asirah di Masjid Putra, di sini, semalam. Simposium anjuran Jakim itu bertemakan Perjudian Dalam Islam: Isu, Cabaran dan Penyelesaian, dengan menampilkan lapan pembentang membabitkan pensyarah institusi pengajian tinggi dan pegawai daripada pelbagai.

Program dirasmikan Pengerusi Muzakarah Jawatankuasa Majlis Fatwa Kebangsaan, Prof Emeritus Tan Sri Dr Abdul Shukor Husin. Hadir sama, Mufti Selangor, Datuk Mohd Tamyes Abd Wahid.

Sementara itu, Ahli Majlis Penasihat Syariah Bank Negara Malaysia, Prof Dr Ashraf Md Hashim berkata, apabila konsep pertandingan dikaitkan dengan hadiah, persoalan utama dalam mengkaji status hukumnya adalah berkait rapat dengan konsep perjudian. “Perjudian mempunyai dua asas utama iaitu hadiah diambil daripada pertaruhan yang dikeluarkan peserta manakala setiap peserta terbabit tidak terlepas daripada menanggung satu daripada dua kebarangkalian, sama ada untung atau rugi,” katanya, dalam kertas kerja bertajuk Amalan Judi Moden: Isu dan Penilaian Syariah.

saya petik dari myMetro

Koperal kejar dan temabk isteri curang

Isteri..isteri..
saya petik dari myMetro

KINARUT: Berang melihat isteri kesayangan bermesra dengan lelaki lain, seorang anggota polis yang baru selesai menjalankan tugas bertindak di luar dugaan apabila melepaskan tembakan terhadap pasangan terbabit, semalam. 

Anggota polis berpangkat koperal itu yang sedang menunggang motosikal dikatakan terkejut apabila melihat kelibat isterinya bersama seorang lelaki di dalam Proton Waja berhampiran rumahnya di Jalan Papar Lama, di sini, kira-kira jam 7 pagi.

Isteri polis terbabit cuba melarikan diri dengan memecut kenderaan, namun dikejar suaminya sambil mengarahkannya memberhentikan kenderaan.

Bagaimanapun, isteri itu tetap memecut keretanya dan dalam keadaan kelam-kabut itu, suaminya melepaskan beberapa das tembakan, namun tidak mengenainya.



Tindakan luar dugaan suaminya itu menyebabkan si isteri terus memecut kenderaan ke Balai Polis Kinarut dan membuat laporan polis.

Perkampungan Unik Di Iran Berusia 700 Tahun








Menyamar Jadi Wanita, Tahanan Ini Tertangkap Juga

CAIRO - Seorang tahanan yang berhasil melepaskan diri dari penjara di Cairo akhirnya berhasil ditangkap kembali setelah penyamarannya sebagai seorang wanita terbongkar.

Adel Mohammed Dasouqi (35), melarikan diri dari penjara Abu Zaabal di Cairo setelah menjalani masa tahanan selama tiga tahun atas tuduhan perompakan dan penyiksaan.

Dia menggunakan anjing untuk memaksa pemilik kedai dan orang lain untuk memberinya wang perlindungan.

Polis mengatakan bahawa lelaki tersebut menyamar sebagai seorang wanita dengan mengenakan burka yang menutup wajahnya.

Penyamaran Dasouqi pun terbongkar ketika dia mengalami cedera setelah dia mencuba melompat dari tingkat tiga bangunan pada polis mengejarnya.

Ini untuk kedua kalinya kepolisian menangkap Dasouqi setelah sebelumnya dia cuba melarikan diri saat kerusuhan demonstrasi demi menurunkan presiden Husni Mubarak 11 Februari lalu.

Dia tertangkap sebulan yang lalu, namun akhirnya berhasil melarikan diri lagi setelah dirawat di hospital Ismailia, demikian lapor Reuters, Selasa (10/5/2011).(rhs)

Gila..Universiti di AS Adakan Sex Show di Kelas

CHICHAGO - Universitas Northwestern ini memang sangat unik, demi mencerdaskan mahasiswanya, kampus ini memberikan pelajaran sex secara langsung.

Kini mahasiswa di tersebut sudah tidak boleh lagi mengikuti mata kuliah mengenai seksual manusia setelah profesor perkuliahan tersebut mengadakan pertunjukan seks secara langsung.

Topik pelajaran pada hari itu adalah mengenai godaan, pujukan dan rangsangan lainnya. Kemudian, setelah kelas itu selesai, profesor menawarkan para mahasiswanya untuk melihat secara langsung demonstrasi penggunaan sex toy dan juga orgasme wanita.

Sekira 100 mahasiswa dan seorang ibu yang ketika itu juga sedang ikut dalam kelas tersebut ditawarkan untuk melihat demonstrasi secara langsung di dalam auditorium di mana ada sepasang lelaki dan wanita yang melakukan aksinya.

Kebanyakan para mahasiswa tersebut memutuskan untuk tetap berada di dalam kelas.

Aksi kedua pasangan itu pun dilakukan, sang wanita membuka pakaiannya di atas panggung sementara rakan lelakinya membawa sebuah alat yang mirip seperti gergaji mesin.

Universiti yang ternama itu pun akhirnya dikecam oleh para orang tua yang marah atas pelajaran tersebut.

"Pelajaran seksual manusia diberikan di beberapa universiti lainnya dan Northwestern kini tengah menimbang apakah mata kuliah tersebut sesuai bagi kurikulum kami," ujar Wakil Presiden Relations Alan Cubbage, seperti dilansir AFP, Selasa (10/5/2011).

Kini mata kuliah tersebut ditutup sementara waktu dan Profesor John Michael Bailey akan mengajar mata pelajaran lain di tahun akan datang(rhs)

Arkib Blog

 
© borak kosong All Rights Reserved