Biro Cari Jodoh Carikan Pasangan dengan Ujian DNA

on 21 April 2011

MUNICH - Mencari pasangan kini tidak lagi hanya disesuaikan dengan hobi dan daya penarik calon pasangan, mencari jodoh yang tepat boleh juga dengan DNA.

 Sebuah agen biro jodoh, yang didirikan oleh sekelompok mahasiswa biologi di Munich, Jerman, menggunakan ujian DNA untuk menemukan pasangan yang tepat bagi pelanggannya.

 Layanan seharga 120 poundsterling  yang dinamakan Gmatch (Gen Match) ini menggunakan sampel air liur untuk menguji tingkat potensi dan kompatibel tiap pasangannya. Hal inilah yang menjadikan kelebihan agen biro jodoh ini dengan agen serupa lainnya. Demikian lapor Telegraph, Rabu (20/4/2011).

 "Ketika kita bertemu seseorang untuk pertama kalinya, kita tahu dalam hitungan saat apakah kita tertarik kepada mereka atau tidak," ujar  Sarah A. Port (25).

Kerana selalu tengok filem porno kanak-kanak 12 tahun rogol jirannya yang sakit mental

LUMAJANG - Akibat selalu nonton filem porno, seorang kanak-kanak sekolah rendah di Lumajang, Jawa Timur, memperkosa anak sebayanya yang mengalami sakit mental. Parahnya, jiran yang diperkosa ketika ini sedang hamil 6 bulan.

W (12) tahun, kanak-kanak yang masih duduk di bangku kelas enam SD Sumber Wuluh Negeri 05, Kecamatan Candipuro, hanya boleh diam ketika dibawa ke Mapolres Lumajang.

Dia diperiksa atas tuduhan pemerkosaan terhadap EA (15), yang tak lain tetangganya sendiri.

Di hadapan polis, W mengakui kalau dia yang telah memperkosa sebanyak tujuh kali di rumah mangsa Ketika itu keadaan rumah mangsasepi.

W mengaku nekad melakukan aksinya kerana pengaruh sering melihat filem porno.

Di ruang unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) mangsa yang hanya menamatkan sekolah hingga kelas 4 SD ini, mengaku jika yang menghamili dirinya adalah W.

Kapolres Lumajang AKBP Tejo Wijanarko, dalam keteranganya menjelaskan, terungkapnya kes pemerkosaan ini bermula dari kecurigaan keluarga yang mendapati adanya perubahan sikap dan perut korban.

W saat ini masih dalam siasatan Polis Lumajang.


sumber : http://news.okezone.com

Heboh! Pulang Setelah 40 Hari Meninggal

KEDIRI, KOMPAS.com — Mat Ikhsan (76), yang dianggap sudah meninggal dunia, tiba-tiba muncul kembali pada Rabu (20/4/2011) pagi.

Kejadian tersebut membuat penduduk di sekitar tempatnya tinggal, heboh. Padahal, sebelumnya, pada 26 March lalu, keluarga beserta tetangga telah menguburkan jenazahnya di pemakaman umum Wonosari desa setempat.

Mat Ikhsan sebelumnya ditemukan gantung diri. Ketika ini, keluarga tengah mempersiapkan tahlilan dalam rangka menyambut 40 hari pemergiannya. Namun, ternyata datuk dengan lima anak tersebut pulang ke rumah.

Sukemi, sepupu Mat Ikhsan, menuturkan, kepulangan kerabatnya tersebut bermula dari kedatangan Kliwon, teman Mat Ihsan, ke rumah dan mengabarkan jika baru saja bertemu dengan Mat Ikhsan.

Sukemi yang awalnya sempat tidak percaya tetapi Kliwon meyakinkan dengan berbagai cara. “Dia sampai mempertaruhkan motosikalnya jika salah,” ujar Sukemi yang ditemui di rumah Mat Ikhsan.

Kliwon bertemu dengan Mat Ikhsan ketika sama-sama melintas di Jalan Yos Sudarso wilayah Pocanan, Kecamatan Kota. Kliwon yang tahu bahawa rakan kerja semasa mudanya itu telah meninggal sempat tidak percaya ketika melihat Ikhsan.

Akhirnya, Kliwon memutuskan balik arah dan menemui temannya yang sedang jalan kaki itu. “Sama Kliwon diajak ke warung dan tidak boleh ke mana-mana, lalu di tinggal ke sini,” kata Sukemi.

Keluarga yang datang ke warung di Pocanan juga yakin bahwa itu Mat Ikhsan. Akhirnya Mat Ikhsan dibawa pulang ke rumah. Para tetangga yang mengetahui cerita itu berduyun-duyun datang untuk melihatnya.

Mukini (51), anak Mat Ihksan yang pulang lebih awal dari tempatnya bekerja kerana mendapat khabar ini, langsung menangis serta memeluk dan menciumi tubuh bapak yang selama ini sudah dianggap meninggal. “Bapak…,” ujarnya sambil menangis.

Sementara Mat Ikhsan mengatakan, selama ini dirinya sengaja pergi dari rumah kerana merasa tidak kuat dengan beban hidup yang ia hadapi. “Saya bingung, anak-anak saya sakit,” ujarnya dengan suara sedih.

Lalu, siapa orang yang dikubur 40 hari lalu?

Rogol 116 wanita dalam tempoh 16 tahun

Gila betul lelaki ini...
saya petik dari Sinar Harian


BEIJING - Seorang lelaki dijatuhkan hukuman mati akhir tahun lalu kerana merogol lebih 100 wanita dalam tempoh 16 tahun.

Dai Qingcheng, 46, dijatuhkan hukuman mati pada Disember lalu selepas didapati bersalah merogol 116 wanita antara 1993 dan 2009 di wilayah Anhui, timur China.

Qingcheng didakwa menjadikan isteri-isteri pekerja asing yang bekerja di bandar itu termasuk seorang wanita hamil enam bulan sebagai mangsanya.

Lelaki itu mengemukakan rayuan kepada Mahkamah Tinggi Anhui, semalam, bagi meminta hukumannya diringankan tetapi tarikh perbicaraan seterusnya masih belum diketahui.

Menantu belasah mentuannya yang baru selesai berwuduk

Gila betul tindakan lelaki ini..
saya petik dari myMetro

KUALA LUMPUR: Menantu durjana. Itulah ungkapan layak diberikan kepada seorang lelaki berusia 29 tahun apabila sanggup menampar, menendang dan memijak kepala ibu mentuanya di rumah mereka di Desa Rejang, Setapak gara-gara mangsa bersetuju menerima sofa yang mahu diberikan adik iparnya, semalam.

Lebih kejam, lelaki terbabit meludah muka ibu mentuanya berusia 59 tahun ketika memijak kepala mangsa.

Ketika kejadian, wanita terbabit baru selesai mengambil wuduk bagi menunaikan solat Subuh.

Difahamkan, suspek mendakwa tindakan ibu mentuanya bersetuju menerima sofa berkenaan sebagai menyindirnya sebelum bertindak membelasah wanita itu hampir 20 minit.

Malah, kejadian itu bukanlah pertama kali berlaku, sebaliknya mangsa mendakwa sering dipukul suspek sejak enam bulan lalu terutama ketika ketiadaan dua anak kandungnya termasuk isteri suspek di kediaman berkenaan.

Tidak tahan dengan perbuatan itu, mangsa membuat laporan di Balai Polis Setapak.

Gambar... Pemuda 22 Tahun Bertubuh Macam Kanak-Kanak 4 tahun

Mohamad Irfan seorang pemuda berusia 22 tahun memiliki tubuhkecil setinggi 77 cm dengan berat badan 10 kg. Lelaki kelahiran Garut, 13 November 1989 ini merupakan anak ke dua dari lima bersaudara. Menurut keluarganya keadaan pertumbuhan tulang Irfan tidak berkembang sejak berusia 1 tahun. padahal Irfan lahir normal dengan berat empat kilogram dan tinggi 40 sentimeter. Foto: VIVAnews/Nurcholis Anhari Lubis






Kanak-kanak tadika bawa pistol kesekolah

HOUSTON – Seorang anak tadika membawa pistol ke sekolahnya di Houston. Ketika duduk untuk makan tengahari, pistol yang dibawanya terjatuh dan melukai tiga orang, termasuk dirinya.

Asisten Ketua Polis Sekolah Kemerdekaan Distrik Houston, Robert Mock mengatakan, satu peluru tertembak dan serpihannya mengenai siswa lain.

“Entah itu sejenis kepingan yang jatuh ke lantai, atau potongan dari peluru bulat yang pecah. Mangsa mendapat beberapa luka sayatan dan sumbatan di kaki mereka, luka tersebut tidak mengancam nyawa,” ujar Mock seperti dikutp Associated Press, Rabu (20/4/2011).

Guru Besar Sekolah Distrik Houston, Sam Sarabia mengatakan, dua anak berusia enam tahun terluka, termasuk satu anak yang membawa senjata. Anak yang membawa senjata terluka di bahagian kaki dan satu anak tergores kakinya. Sementara seorang anak perempuan berusia lima tahun terluka di bahagian lutut.

Ketiga mangsa dibawa menggunakan ambulans kehospital untuk menjalani pemeriksaan.

Juru cakap polis Houston, Victor Senties mengatakan, penyiasatan masih baru dilakukan dan terlalu dini untuk menyimpulkan apakah akan ada dakwaan yang akan diajukan.

Sumber :http://www.okezone.com/

Kanak-kanak 6 tahun tampar gadis sebaya kerana cinta di tolak

TEMPO Interaktif, TAICHUNG – Seorang murid enam tahun di Taiwan, menampar teman sekolahnya gara-gara cintanya ditolak. Lin, demikian nama belakang kanak-kanak itu, mengaku menampar teman perempuannya lima kali setelah si gadis menolak cintanya.

Seperti dilapor web Daily Chili, Rabu (20/04), kes ini bermula setelah Lin dipindahkan ke sekolah dasar di Taichung tahun lalu. Tak lama, dia mulai mengagumi seorang gadis dari kelas lain yang seusia dengannya. Disember lalu, Lin menulis surat cinta, tapi sang pujaan hati mengabaikannya. Kecewa, pada 7 April, Lin menelefon gadis tersebut ke rumahnya. Alih-alih sambutan, gadis tersebut malah memarahinya agar tak menelefonnya lagi.

Lin yang dilanda marah, membalas dendam di hari berikutnya. Dia menghadang gadis tersebut ketika jalan ke sekolah dan menamparnya lima kali. Orangtua si gadis tak menerima dan melaporkan kejadian tersebut ke guru besar sekolah. Menurut pihak sekolah, kanak-kanak pemarah itu berasal dari sebuah keluarga yang rumit dan mengalami masalah kedisiplinan. “Dia selalu mengganggu pelajar yang lain, memukul mereka dengan penggaris atau mainan,” demikian keterangan pihak sekolah.

Atas aksinya itu, Lin di gantung persekolahan selama seminggu Sebelumnya, sekolah pernah mengatur agar Lin mengikuti 40 sesi kaunseling. Tapi, perilaku kanak-kanak itu ternyata tak berubah.

Arkib Blog

 
© borak kosong All Rights Reserved