Disangka Wanita Muslim, Biarawati Diusir dari Pesawat

on 17 April 2011

Hidayatullah.com—Inilah akibatnya jika sikap kebencian dan paranoid terhadap Muslim. Seorang biarawati Katolik diusir dari pesawat kerana disangka seorang Muslimah yang menggunakan jilbab.

Sister Cora-Ann, biarawati Katolik dari Biara Our Lady of Grace di Dayton, Ohio mendapat kejutan dalam hidupnya, ketika ia diminta untuk meninggalkan pesawat yang baru saja dia naiki di Lapangan Terbang Internasional Omaha.

“Aku baru saja duduk di kerusiku dan mulai berterima kasih pada Tuhan dan tengah membaca doa dalam bahasa Latin,”  dia ingat, ketika salah seorang penumpang yang duduk di sampingnya memanggil seorang pramugari. Penumpang itu bernama Elizabeth Bennet, dan kemudian mengatakan, “Bukannya kami berprasangka buruk, tapi dia memang nampak mencurigakan. Dia berpakaian dalam jubah Muslim dan tepat sebelum pesawat lepas landas, dia mulai menggumamkan sesuatu dalam bahasa yang terdengar seperti bahasa Arab atau bahasa Taliban. Apa yang harus aku lakukan?”

Damien Thorn adalah penumpang yang duduk dikerusi berdampingan mengatakan; “Saya tahu ada sesuatu menyeramkan mengenainya, saat dia masuk ke pesawat, dia memakai pakaian burqa sebagaimana Anda melihat wanita Iran, dia hanya hanya membawa sebuat tas kecil.” Pramugari akhirnya menanggapi panggilan dan menanyakan pada Sister Cora namanya, boarding pass, foto identitasnya.

Blanche Dubois seorang penumpang lain yang tengah duduk di dekat Sister Cora-Ann ikut menjelaskan, “Setelah aku mendengar namanya terdengar seperti al-Qur’an, aku menjadi merasa khuatir. Itu bukan bererti ada yang salah denganku kan? Aku hanya tidak mahu mati. Aku sangat takut sehingga langsung meneriakkan namanya ke semua penumpang.”

Baggins, mengatakan, dia pernah mendengar bahawa kaum Muslim tidak makan daging. “Aku tidak mengira bahawa dia adalah Muslim dan untuk membantunya, aku memberikan beberapa daging milikku dan meminta wanita itu memakannya untuk membuktikan bahwa dia bukan Muslim.”

Namun Sister Cora-Ann menolak dengan sopan dan mengingatkan penumpang lain bahawa itu adalah pra-paskah, di mana umat Katolik sering berpantang makan daging. Kerusuhan di pesawat terus berkembang, kerana sebahagian besar penumpang sekarang yakin bahwa Sister Cora-Ann adalah seorang Muslim mereka akhirnya menuntut Sister Cora-Ann segera meninggalkan pesawat.

“Saya tidak ingin menimbulkan penderitaan terhadap sesama manusia apapun, jadi aku meninggalkan pesawat,” katanya.

“Kami sangat senang boleh melanjutkan perjalanan,” ujar Baggins. “Setelah dia turun dari pesawat, beban besar rasanya seperti terangkat dari bahu kami,” tambahnya.
 Rupanya, di dalam pesawat memang ada seorang penumpang Muslim dengan nama Abdullah Abdullah, yang duduk di deret belakang no 23.

“Tentu saja aku tahu bahwa dia adalah seorang sister Katolik dan bukan Muslim, kerana aku pernah pergi ke sekolah Katolik dan guru kesayangan saya adalah beberapa biarawati Katolik.”

Abdullah melanjutkan, “Tapi jujur, jika kau seorang Muslim di dalam pesawat dan seseorang diminta untuk turun, hal terbaik yang dapat dilakukan adalah tetap diam dan nikmati pertunjukan!”. Nah, beginilah akibatnya jika sikap kebencian terhadap kaum Muslim berlebih-lebihan.*

Di India, Tidak Pakai Helmet Tidak Boleh Isi Minyak

Banyak cara untuk mempromosikan program keselamatan berlalu lintas. Pemerintah Uttar Pradesh, India bahkan punya cara unik untuk ‘memaksa’ warganya menggunakan helmet. Bukan dengan ditahan, melainkan tidak dilayani ketika membeli minyak.

Langkah unik ini terpaksa dilakukan oleh Pemerintah negara bahagian Uttar Pradesh untuk membantu mengurangi dan mencegah kematian penunggang motosikal terutama kerana kurangnya perlindungan di bahagian kepala.

Dengan aturan baru ini, para penunggang di negara bahagian dengan populasi terbanyak di India ini akan ditolak ketika mereka mengisi minyak bila mereka tidak pakai helmet.

Untuk membuat aturan ini sukses, Pemerintah negara bahagian Uttar Pradesh pun meminta kerjasama stesen minyak disana untuk membuat program ini berjaya.

“Seluruh langkah ini bertujuan untuk melawan kecelakaan jalan yang berakibat fatal kerana cedera kepala  tidak menggunakan helmet. Mulai sekarang dan seterusnya, penunggang motosikal tanpa helmet tidak akan diberikan bahan bakar ,” tegas hakim distrik Rigzin Sampheal seperti detikOto kutip dari Motorbeam, Sabtu (16/4/2011).

“Dengan cara ini Anda dapat mengatakan bahawa helmet akan bertindak sebagai tiket untuk mendapatkan bahan bakar untuk kendaraan. Para pemilik SPBU juga mengatakan mereka siap memberi potongan kepada mereka yang mengenakan helmet,” tambahnya.

Sumber :http://www.detik.com/

Lelaki ini potong dan makan jari sendiri

WELLINGTON  - Seorang lelaki di New Zealand memotong jari dan memasak jarinya sendiri dengan sayuran. Tidak hanya itu, lelaki tersebut memakan jarinya sendiri.

Lelaki berusia 28 tahun ini tidak meminum alkohol ataupun ubat-ubatan terlarang lainnya saat melakukan tindakan kanibalisme sendiri itu. Kes ini merupakan satu dari lapan kes kanibalisme yang dilakukan terhadap diri sendiri di dunia. Demikian diberitakan Associated Press, Sabtu (16/4/2011).

Setelah memakan satu jarinya, lelaki tersebut merancang untuk memakan dua jarinya yang lain sebelum akhirnya meminta bantuan rawatan kepada petugas kesihatan setempat. Tetapi dapat dipastikan, lelaki tersebut didiagnosa menderita gejala depresi ringan.

Doktor mengatakan lelaki tersebut mengidap rangkaian emosi labil dan pernah satu kali ketika serangan depresi menyerang, lelaki tersebut diserang oleh dua orang lelaki.
Doktor yang merawat lelaki ini pada tahun 2008 lalu bahkan menyatakan, “dirinya sempat merasa marah dan untuk pertama kalinya ia sempat mengimpikan tidak hanya membunuh penyerangnya, tetapi juga memakan mereka juga”.

Sumber :http://www.okezone.com/

Hah…Pelajaran Homoseks Diajarkan di Sekolah

TEMPO Interaktif, California -Pelajaran tentang homoseks di sekolah sebentar lagi akan diterapkan di salah satu negara bagian Amerika Syarikat, California. Anak-anak dapat belajar mengenai masalah-masalah tentang homoseks, lesbian, biseksual, dan transgender.

Senat California meluluskan undang-undang tentang pemberian pelajaran sejarah homoseks di sekolah. Sepertinya undang-undang ini juga akan disetujui oleh majlis yang dikuasai oleh Parti Demokrat. Setelah itu undang-undang akan ditandatangani oleh Gabenor Jerry Brown.

Undang-undang ini diusulkan oleh Mark Leno dari Demokrat, yang telah memenangkan pengundian. “Kami adalah warga kelas dua, dan anak-anak mendengarkan,” kata dia, seperti dikutip The Telegraph, Sabtu (16/4). “Ketika anak-anak melihat guru mereka tidak bertindak saat teman mereka dilecehkan, mereka mendengarkan dan melihat ada yang salah dengan orang itu”.

Sementara Parti Republik  menyatakan undang-undang ini akan menimbulkan masalah. “Anak-anak terlalu dini untuk memikirkannya,” kata senator Doug La Malfa.

Kucing berkalimah Allah di badannya tak suka curi ikan

INILAH.COM, Subang – Kucing ajaib yang bertuliskan kalimah Allah pada bulu di perut bahagian kanan itu ternyata tidak seperti kucing lainnya yang hobi mencuri ikan ketika pemiliknya leka.

Menurut pemilik kucing, Abah Harna (45) warga Desa Mundusari RT 14/04 Kecamatan Pusakanagara, Kabupaten Subang, kucing miliknya itu tidak suka mencuri ikan yang diletakkan di meja, meskipun ia dan keluarganya dalam keadaan leka.

Melihat keunikan dan kelebihan kucing yang dipeliharaya itu, Abah Harna menamakan Kiki untuk kucing kesayangannya. “Si kiki mah tidak pernah mencuri ikan, seperti kucing lainnya,” kata Harna kepada INILAH.COM, Jumaat (15/4/2011).

Bulu kucing yang dirawat Harna memiliki keunikan dibanding kucing lainnya. Bulu kucing betina dan berusia 12 tahun itu memiliki tulisan dalam huruf Arab.

Si Kiki yang bulunya didominasi warna hitam itu, pada bahagian perut sebelah kanan nampak loreng putih yang bertuliskan lafal Allah dalam bahasa Arab. Sementara itu, pada perut sebelah kiri, terdapat loreng putih yang menyerupai tulisan berkalimah Muhammad.

Pencuri gigit anjing polis saman kerana dakwa mencabul hak asasinya

Macam-macam hal..
saya petik dari myMetro

PHOENIX: Seorang lelaki yang menggigit anjing polis selepas dia diserang haiwan itu, menyaman pihak berkuasa semalam.Dalam samannya, Erin Sullivan, 33, mendakwa anjing polis itu mencabul hak asasinya.



Dia juga mendakwa menjadi mangsa kekerasan berlebihan oleh polis apabila menggunakan anjing berkenaan bagi menahannya.Sebelum itu Sullivan dikejar pihak berkuasa apabila melarikan diri daripada anggota keselamatan yang cuba menahannya berhubung kes kecurian.

Kejadian berlaku tahun lalu.Apabila anjing polis itu berjaya menyambar anggota badan Sullivan, dia kemudian membalasnya dengan menggigit haiwan itu sehingga cedera.


 Sullivan menamakan pentadbir Phoenix dan Glendale serta empat anggota polis dalam samannya.Dia menuntut pentadbir Glendale membayar ganti rugi AS$200,000 (RM604,799) dan AS$250,000 (RM755,999) dari Phoenix.Sullivan kini dipenjara lapan tahun atas kesalahan mencuri di Glendale. - AP

Nenek kena rogol,kemaluan dibakar oleh kekasihnya kerana enggan berhubungan seks

Punyalah teruk jantan ni...
saya petik myMetro

JAKARTA: Seorang nenek parah selepas dia dirogol dan dibelasah kekasihnya kerana enggan melayan kemahuan seksnya, awal pagi semalam.

Mangsa yang berusia 51 tahun turut mendakwa kemaluannya dibakar lelaki terbabit.Kekasih nenek itu baru berusia 27 tahun.

Media melaporkan, lelaki terbabit pergi ke rumah mangsa di Jatinegara, Jakarta Timur, dalam keadaan mabuk dan minta kemahuan seksnya dilayan.

Kata mangsa, dia enggan melayan kekasihnya kerana ketika itu lelaki terbabit terlalu mabuk serta dalam keadaan marah.“Dia kemudian menumbuk kepala sehingga saya terjatuh, sebelum ditendang berkali-kali.

 “Dia memperkosa saya di ruang tamu sebelum mengambil mancis dan membakar alat sulit saya,” katanya. - Detik

Wow..kasut bertatah 2,200 butir berlian


LONDON, Britain - Sepasang kasut tumit tinggi berharga £140,000 (RM691,029) dipercayai termahal di dunia, dipamerkan di gedung kasut House of Borgezie di sini kelmarin.

Kasut buatan tangan itu diperbuat daripada emas padu dan dihiasi 2,200 butir berlian dengan berat keseluruhan 30 karat.

Setakat ini, masih belum ada pelanggan yang membeli kasut berkenaan yang dihasilkan oleh pereka barang kemas Britain, Christopher Michael Shellis, sejak ia dipamerkan untuk jualan lebih lima bulan lalu.

"Kasut ini ibarat harta karun yang dipakai di kaki. Setakat ini, kami menerima banyak pertanyaan tetapi tiada urusniaga yang konkrit," kata Shellis. - Agensi
saya petik dari kosmo online

Arkib Blog

 
© borak kosong All Rights Reserved