Nangka Berbuah Pisang, Rasa Durian

on 11 April 2011

SUKABUMI - Warga Kampung Cilubang  Sukabumi, dikejutkan dengan munculnya pohon nangka di kebun milik Sirojudin. Percaya atau tidak, tapi faktanya nangka ini berbuah pisang dan rasa pisangnya seperti durian. Penemuan ini membuat warga sekitar penasaran dan menyaksikan serta merasakan rasa buah pisang dari pohon nangka ini.


Menurut Sirojudin, keanehan pohon nangka miliknya ini muncul ketika pohon nangka ini berbuah. Saat buah nangka ini tumbuh, lama-kelamaan terlihat tak wajar dengan berbuah pisang. Ketika matang, buah nangka berbentuk pisang ini ternyata rasanya seperti buah durian.


"Pohon nangka ini untuk kedua kalinya berbuah pisang dengan rasa durian. Bagi saya, (ini) merupakan anugurah Allah SWT," kata Sirojudin kepada Radar Sukabumi (grup JPNN), kelmarin.


Sebagian warga menduga, buah nangka aneh ini terjadi sebagai hasil persilangan tak sengaja antara pohon nangka dan pohon pisang, serta durian. Sebab, pohon nangka berbuah pisang tersebut memang ditumbuhi pisang yang jaraknya berdekatan.

 Sirojudin merancang bakal memasang kotak amal di kebunnya. "Hasil infaq dari warga ini, Insya Allah digunakan untuk pembangunan sarana keagamaan," terangnya pula.

Jika Ingin Menderma Darah, Gay Harus Puasa Seks 10 Tahun

London, Kerana dianggap diskriminasi larangan bagi gay untuk menjadi penderma darah di Inggris akhirnya dicabut. Namun masih ada syarat yang harus dipenuhi, yakni gay yang akan menjadi penderma harus tidak berhubungan seks dalam 10 tahun terakhir.

Ketentuan itu diterapkan untuk memastikan calon penderma benar-benar bebas dari infeksi Human Immunodeficiency Virus (HIV). Dengan tidak berhubungan seks selama 10 tahun, diharapkan jika memang positif HIV maka akan virus tersebut akan tdikesan ketika pemeriksaan.

HIV boleh lolos dari pemeriksaan jika masih berada dalam masa jendela, yakni ketika virus tersebut masih belum aktif. Ketika seorang gay tertular HIV, maka beberapa bulan berikutnya adalah masa jendela dan virus tersebut belum tentu terdeteksi dalam darahnya.

Waktu 10 tahun dinilai cukup untuk memastikan apakah seorang gay bebas HIV melalui pemeriksaan darah. Masa jendela untuk HIV umumnya hanya beberapa bulan, sehingga jika dalam 10 tahun tidak melakukan aktiviti seksual yang berisiko maka hasil ujian darah akan lebih akurat.

Kebijakan baru ini akan diumumkan sendiri oleh Menteri Kesihatan Masyarakat Inggris, Anne Milton dalam beberapa pekan mendatang. Dikutip dari Telegraph, Senin (11/4/2011), kebijakan ini juga telah mendapat dukungan dari berbagai pihak termasuk Kementerian Kesetaraan Inggris.

Kaum homoseksual khususnya gay di Inggris selama ini dilarang menjadi penderma darah kerana dinilai berisiko tinggi menularkan HIV. Menurut data Terrence Higgins Trust tahun 2009, infeksi HIV di Inggris paling banyak terjadi pada kaum gay yakni 42 persatus.

Meski demikian, larangan untuk mendermakan darah dinilai diskriminatif oleh kelompok p hak asasi manusia kerana tidak semua gay berperilaku tidak aman. Tak sedikit gay yang setia dengan pasangan tetapnya atau bahkan hidup  tidak berhubungan seks sama sekali.

Nenek berkongsi rumah dengan 85 ekor kucing jalanan

TEMPO Interaktif, Qingdao - Jatuh cinta kepada kucing membuat seorang perempuan di Qingdao, Daerah Shandong, China bahagian timur, rela berbagi tempat tinggal dengan 85 kucing jalanan.


Tak cukup dengan itu, Guo Lianfu dilaporkan masih harus meninggalkan rumahnya setiap pukul 10 malam untuk memberi makan ratusan kucing liar tak bertuan. Ini merupakan rutin harian Guo, 71 tahun, setiap hari yang tak jarang membuatnya harus berada di luar rumah hingga larut malam.
Seperti yang terlihat pada satu malam di April ini, Guo, yang sudah pencen, keluar membawa lebih dari 15 kilogram makanan untuk sekitar 150 kucing. Dia berkeliling selama dua setengah jam untuk memberi makan sejumlah kucing di 22 lokasi.


Membagikan makanan untuk haiwan rumahan itu ternyata telah ia lakukan sejak 24 tahun lalu. Kepedulian Guo bermula ketika berusia 47 tahun, ketika ia melihat seekor kucing tergantung dari sebuah pohon dan menyelamatkannya. Sejak itu ia tak boleh menghilangkan rasa hibanya terhadap kucing-kucing tak bertuan.


“Keluargaku menjaga kucing turun-temurun, dari nenek, ayah, aku, sampai anakku. Kami semua mencintai kucing dan memeliharanya,” kata Guo, yang mengaku tindakannya itu didukung oleh suaminya.
Bahkan ia dan suaminya menggunakan hampir semua wang pencen mereka untuk membeli makanan dan ubat-ubatan buat kucing. Mereka juga rela tidak makan daging di rumah. Suami Guo sekarang berjualan pakaian tidur untuk mencari penghasilan tambahan demi kucing.

Belanda mungkin haramkan penyembelihan binatang ternakan kerana dianggap kejam

Beginilah jika jahil terhadap Islam..
saya petik dari kosmo online

AMSTERDAM - Penyembelihan binatang ternakan mungkin diharamkan di Belanda selepas kaedah tersebut yang terkandung dalam agama Islam dan Yahudi, ditentang oleh majoriti wakil rakyatnya, lapor sebuah akhbar semalam.

Sebuah akhbar melaporkan majoriti wakil rakyat Belanda menganggap kaedah penyembelihan halal seperti yang diamalkan umat Islam, bersifat kejam terhadap haiwan.

Satu rang undang-undang mengenainya akan didebat di Parlimen Belanda pada hujung bulan ini.

Sebelum ini, undang-undang Belanda mengarahkan haiwan ternakan diberikan renjatan elektrik supaya ia pengsan sebelum dibunuh dengan pengecualian diberikan untuk daging yang disediakan untuk orang Islam dan Yahudi.

Kaedah tersebut kononnya untuk mengurangkan kesakitan dan ketakutan haiwan terbabit.

Cadangan untuk mengharamkan kaedah penyembelihan itu bagaimanapun, ditentang hebat komuniti Islam dan Yahudi di negara berkenaan.

"Jika undang-undang ini diluluskan tiada apa yang dapat kami lakukan kecuali mengadakan protes," kata seorang aktivis halal di Belanda, Abdulfatteh Ali-Salah.

Seorang jurucakap sebuah pertubuhan Yahudi, Ruben Vis pula menganggap rang undang-undang tersebut melanggar hak kebebasan beragama.

Larangan penyembelihan haiwan telah pun diamalkan di New Zealand, negara-negara rantau Scandinavia dan Baltik serta Switzerland.

Terdapat sekitar sejuta orang Islam daripada keseluruhan 16 juta penduduk Belanda manakala kira-kira 50,000 orang Yahudi turut tinggal di negara Eropah berkenaan. - Agensi


Pakar kecantikkan salah bagi suntikan,dua sahabat berdepan maut

KUALA LUMPUR - Dua gadis mendakwa mereka kini berdepan maut apabila seorang pakar kecantikan menyuntik tubuh mereka dengan ubat yang salah bagi rawatan selulit pada paha dan punggung mereka kira-kira lima bulan lalu.

Akibatnya, kedua-dua sahabat karib itu kini dijangkiti bakteria mycobacterium ablessum sekali gus menyebabkan bahagian suntikan mengalami luka yang sukar untuk sembuh.

Lebih menakutkan, walaupun dicuci di klinik setiap hari, luka tersebut bukan sahaja terus membesar malah mereka mengalami masalah kegatalan melampau.

Mereka juga sudah menghabiskan wang kira-kira RM50,000 untuk menjalani rawatan tersebut.

Kedua-dua gadis itu yang masing-masing mahu dikenali sebagai Cheng, 26, dan Wong, 30, mendakwa, segala-galanya bermula setelah mereka mendapatkan nasihat seorang pakar kecantikan di Subang Jaya, Selangor.

saya petik dari kosmo online

Lelaki Menganggur Berisiko Mati Lebih Cepat

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Eran Shor, profesor sosiologi dari McGill University, Montreal, Kanada, pengangguran menaikkan risiko kematian prematur hingga 63 peratus Kesimpulan ini diambil setelah melakukan survey terhadap 20 juta orang di 15 negara, umumnya negara-negara barat, selama 40 tahun terakhir.

Yang menarik, meski sistem kesihatan di sejumlah negara sudah lebih baik dan berkontribusi terhadap rendahnya tingkat kematian, korelasi antara pengangguran dan risiko tinggi kematian terjadi di seluruh negara yang dikaji. Kajian ini sendiri bertujuan untuk mengetahui apakah ada hubungan sebab akibat antara pengangguran dan risiko kematian.

“Sampai ketika ini, salah satu pertanyaan besar adalah seputar keadaan kesihatan yang ada seperti diabetes, masalah jantung, atau perilaku buruk seperti menghisap rokok, minuman keras, atau ubat terlarang menjurus ke pengangguran dan risiko kematian yang lebih besar,” kata Shor, seperti dikutip dari MedIndia, 7 April 2011.

Yang menarik, kata Shor, dari penelitian diketahui bahawa keadaan kesihatan yang sudah ada (sebelum survei) tidak berpengaruh. Ini mengindikasikan bahawa hubungan pengangguran dan kematian menjadi hubungan sebab akibat.

“Kemungkinan, penganggur mengalami tingkat tekanan yang lebih tinggi dan mempengaruhi status sosioekonomi seseorang,” kata Shor. “Ini menjurus ke keadaan kesihatan yang memburuk dan  kematian yang lebih tinggi,” ucapnya.

Dari penelitian juga diketahui bahawa pengaruh pengangguran terhadap tingkat risiko kematian dan tingkat kematian pada lebih lebih tinggi dibanding wanita. Angkanya mencapai 78 peratus pada lelakidan hanya 37 peratus pada wanita. Risiko kematian ini cukup tinggi khususnya bagi mereka yang berusia di bawah 50 tahun.

• VIVAnews

Bila sukan digabungkan

Arkib Blog

 
© borak kosong All Rights Reserved