Cara lelaki gay kahwin

on 06 Januari 2011







geli pulak aku tengok...

Kelakuan tak senonoh yang jangan kita ikut

Kadang-kadang pasangan yang sedang berkasih sanggup melakukan
apa sahaja kerana terdorong oleh nafsu.Mereka juga sanggup melakukannya
dihadapan khalayak ramai....janganlah kita ikut perbuatan mereka ini...








bagi mereka ini mungkin satu gurauan tapi bagi kita ini menjatuhkan
maruah pasangan kita.....


MEREKA KATA

Terima kasih kerana sudi melawat blog yang tak seberapa ini.Blog dibut semata-mata untuk hiburan
dan berkongsi informasi sesama kita.Sesuai dengan tag santai...borak ape saje,diharapkan kepada
sesiapa yang sudi melawat blog ini akan berasa santai dan boleh menikmati informasi yang ada disini.

Harapan blog ini dapat memberi sesuatu yang berfaedah kepada pembaca dan diri saya sendiri.
dan yang lebih penting kita dapat berkenalan dan bersahabat walaupun dialam maya...
TERHIBUR DAN SANTAI DI SINI..ITU HARAPAN SAYA..


Lelaki sanggup berjalan jauh semata-mata nak lihat wajah presidennya

Dibawah adalah gambar seorang nelayan yang telah uzur. Selama 23 hari dia berjalan kaki dari kampungnya,  menuju Istana Merdeka semata-mata untuk satu tujuan. Belum sempat ditanya soal kedatangannya, dia langsung bersujud dan mencium kaki Soekarno. Ternyata memang itulah tujuannya kesana hanya untuk bertemu presidennya.
Dia menyatakan, dirinya sudah berjanji, sebelum mati akan melihat wajah presidennya dan menunjukkan kecintaan serta kesetiaan kepadanya. Mengharukan, dia sama sekali tidak pernah melihat  Presiden yang disebut semua orang itu. Walaupun melalui televisyen kerana dia tidak mempunyai televisyen .

Lelaki gay posting pesanan di Facebook sebelum bunuh diri

Jane Simone Back, 42, mengambil jalan aneh untuk membunuh diri. Sebelum dia mengakhiri hidupnya, dia mem-posting pesanan di akaun Facebook-nya dan dibaca oleh teman di friendlist-nya.

"Saya akan meminum semua pil ini, agar saya segera mati. Selamat tinggal, bye-bye," tulisnya.

Dia menghantar pesanan tersebut pada hari Krismas lalu, namun tak ada yang memedulikan tulisannya tersebut, sampai akhirnya dia diketahui benar-benar meninggal.

Sebelumnya, lelaki gay ini sempat mengeluh ketakutannya akan kehilangan kekasihnya, yang telah menipu dirinya.

Namun, keluhannya ini menjadi bahan ejekan oleh teman-temannya di Facebook, yang membuat Simone tertekan dan menyatakan bahawa dia merancang untuk bunuh diri.

Bukannya cuba untuk menyelamatkannya tetapi beberapa teman online-nya mengejek. Seorang temannya menyebutnya sebagai pembohong dan yang lain menulis ini sebagai pilihan terbaiknya.

Tujuh belas jam kemudian, polis membuka pintu flatnya di Brighton, dan Simone ditemukan telah meninggal dunia. -TRIBUNNEWS.COM

Sanggup jaul dara untuk biayai pelajaran


Di Telegraph diberitakan bahawa seorang pelajar universiti di UK berhasrat melelong daranya untuk membiayai kos pelajarannya selama tiga tahun. Berita tersebut bukanlah sesuatu yang baru kerana perkara seumpama ini sudah banyak kali heboh diperkatakan di luar negara.

Kali terakhir saya membaca berita seumpama ini membabitkan seorang pelajar yang berjaya menjual daranya dengan nilai 200 ribu pound atau lebih RM1 juta. Lelaki yang berjaya membida "dara" pelajar itu jika tidak silap seorang jutawan dari Rusia. Cerita ini ada disiarkan dalam blog ini sekitar pertengahan tahun lalu.

Berbalik kepada cerita pelajar tadi, Telegraph melaporkan bahawa pelajar yang tidak dikenali itu menawarkan dirinya untuk wang di laman sesawang The Student Rooms. Setakat ini, tawarannya sudah mendapat 92 respon daripada kalangan pelajar.

Iklan yang ditulis pada pukul 4.34 petang pada 26 Disember itu bertajuk "Berhasrat untuk Menjual Dara". Keterangan iklan: "Saya pelajar tahun 1 di sebuah universiti. Keluarga saya tidak berkemampuan dan saya memerlukan wang untuk membiayai pelajaran saya/beri saya kesempatan/pilihan dalam hidup."

Selain itu, pelajar itu turut menggambarkan dirinya agak menarik, berusia 18 tahun, bertubuh kurus, berambut perang, bersaiz 32DD, dan berwajah cantik.

Berita yang saya olahkan semula itu berlaku di luar negara. Namun, apa kurangnya dengan pelajar di negara kita? Bezanya, pelajar di negara kita belum lagi sampai mengiklankan dara di internet, namun mereka tanpa segan silu menjualnya di lorong-lorong gelap, menjajanya di pusat beli-belah, atau menjadi "wanita simpanan" lelaki kaya demi memperoleh wang yang banyak dan menjalani kehidupan mewah.  Jangan nafikan kerana hal ini kerap kali diberitakan di akhbar.

Baru-baru ini, sebuah akhbar melaporkan seorang siswi IPT melacurkan diri selama 45 hari hanya kerana mahu menggantikan komputer riba pemberian ibu yang hilang di asrama. Bayangkan betapa hina dan bodohnya siswi tersebut yang sanggup menggadaikan maruah diri hanya semata-mata kerana komputer riba bernilai RM3 ribu!  Ini hanyalah sekelumit contoh untuk membuktikan kebodohan segelintir pelajar IPT yang kunun-kununnya bijak namun hakikatnya "bingai tahap gaban".

sumber : duniacacamarba.blogspot.com

Lelaki ini rakam dan simpan 480 video adegan hubungan seksnya


TRIBUNNEWS.COM - Lelaki ini memiliki 500 video seks yang dilakukannya dengan bermacam -macam perempuan dan dia merakam secara diam-diam kemudian mem-postingnya di internet.

Lelaki bernama Chen Guilin  yang berasal Singapura ini merakam adegan hubungan seks itu dengan beberapa  pasangan. Aksi itu dirakam diam-diam dengan menyimpan kamera dalam beg plastik yang dilubangi.

Beberapa orang perempuan ini bersedia dirakamkan namun dan ada juga di antaranya tidak mengetahui jika mereka dirakamkan oleh Chen yang menggunakan nama internet Gary Ng. Lelaki berusia 28 tahun ini mem-posting video hubungan seksnya itu dengan wajah perempuan yang ditutupi.

Dia kemudian dinyatakan bersalah menyimpan 507 video seks dan lebih dari 480 video berisi adegan seks dirinya dengan beberapa perempuan. Polis kemudian menyita semua video itu di Yishun Street .Bekas agen properti ini juga didakwa atas kejahatan lain dan salah satunya adalah menceroboh masuk ke rumah pelanggannya ketika mereka tiada di rumah, melakukan pemalsuan, dan merosak kepercayaan.

Sumber: The Straits Times

Arkib Blog

 
© borak kosong All Rights Reserved